Kompas.com - 09/10/2017, 11:51 WIB
Ilustrasi teh hitam SasaJoIlustrasi teh hitam
|
EditorWisnubrata

KOMPAS.com - Anda mungkin sering mendengar bahwa minum teh hijau bisa membantu menurunkan berat badan. Tapi penelitian terbaru dari University of California di Los Angeles menemukan bahwa teh hitam juga dapat membantu mengikis lemak di tubuh kita.

Dalam riset yang diterbitkan dalam European Journal of Nutrition tersebut, para peneliti memberi makan empat kelompok tikus dengan makanan yang berbeda selama satu bulan.

Kelompok pertama diberikan makanan yang rendah lemak dan tinggi gula, kelompok kedua dengan makanan tinggi lemak dan tinggi gula, kelompok ketiga dengan makanan tinggi gula tinggi lemak dan tambahan ekstrak teh hijau, kelompok keempat dengan makanan tinggi gula tinggi lemak dan ekstrak teh hitam.

Setelah mengukur lemak hewani, bakteri pencernaan, dan jaringan hati keempat kelompok tikus tersebut, mereka menemukan bahwa kedua kelompok yang diberi teh kehilangan jumlah berat yang sama dibandingkan dengan tikus yang makan lebih sedikit lemak, atau lebih sedikit kalori secara keseluruhan, namun tidak mendapatkan teh.

Baca juga: Kesalahan Minum Teh yang Persulit Penurunan Berat Badan

Para peneliti menduga penyebabnya karena teh hijau dan hitam mengandung polifenol, sejenis antioksidan yang telah terbukti dapat meningkatkan kesehatan jantung dan berperan dalam penurunan berat badan.

Tapi cara antioksidan ini bekerja di dalam tubuh memiliki perbedaan antara teh hitam dengan teh hijau. Polifenol dalam teh hijau mudah diserap ke dalam darah. Penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa ini dapat membantu menurunkan berat badan dengan mengubah metabolisme hati.

Namun, polifenol dalam teh hitam bekerja melalui usus, karena terlalu besar untuk diserap ke dalam aliran darah. Di sini, mereka membantu meningkatkan bakteri baik untuk usus, yang dapat menjaga metabolisme tetap berjalan dengan efisien.

Ilustrasi teh hitamgrafvision Ilustrasi teh hitam
Studi tersebut menemukan bahwa kedua jenis teh dapat secara positif mempengaruhi bakteri usus. Namun hanya teh hitam yang menyebabkan peningkatan jenis bakteri yang disebut Pseudobutyrivibrio, yang berpotensi mempengaruhi metabolisme.

Baca juga: 5 Jenis Teh yang Terbukti Efektif Turunkan Berat Badan

Meski penelitian itu dilakukan pada tikus, tapi para periset yakin hasilnya bisa berlaku juga bagi manusia.

"Temuan baru kami menunjukkan bahwa teh hitam, lewat mekanisme spesifik melalui mikrobioma usus, juga dapat berkontribusi terhadap kesehatan dan penurunan berat badan pada manusia," kata Susanne Henning, Ph.D., RD, penulis studi utama dan profesor di UCLA Pusat Nutrisi Manusia.

"Hasilnya menunjukkan bahwa teh hijau dan hitam adalah prebiotik, zat yang menginduksi pertumbuhan mikroorganisme yang baik yang berkontribusi terhadap kesehatan seseorang." tambahnya.

Catatan penting, minum teh apapun tidak akan secara ajaib melunturkan lemak dengan sendirinya. Untuk benar-benar memperbaiki metabolisme, pastikan Anda menggabungkan olahraga membangun otot secara intens ke dalam rutinitas Anda.



Sumber menshealth
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X