Kompas.com - 05/12/2017, 19:45 WIB
. THINKSTOCK.
|
EditorGlori K. Wadrianto

KOMPAS.com —  Sudah sering terdengar ungkapan yang menyebut generasi milenial akan sulit membeli rumah sendiri. Lantas, ke mana uang mengalirnya uang yang mereka miliki?

Donna Jeavons, Direktur Penjualan dan Pemasaran Contiki—sebuah agen perjalanan khusus kaum milenial—mengatakan, perusahaannya sadar tentang adanya kenaikan tren anak muda yang menghabiskan uang untuk traveling.

Tahun ini, Contiki mencatat, ada kenaikan rata-rata 10 persen untuk kelompok pelanggan berusia 18-35 tahun.

Jeavons menganggap, kenaikan ini terjadi akibat anak-anak muda sadar bahwa mereka tidak memiliki kesempatan untuk menyimpan uang demi membeli rumah dalam waktu dekat.

“Saya pikir urgensi membeli sebuah rumah sudah tidak ada lagi,” kata Jeavons.

Baca juga: Generasi Milenial Lebih Cocok Tinggal di Rusunawa

“Biaya untuk membeli rumah—khususnya untuk deposit—dapat menjadi sangat mahal bagi fase hidup mereka, jadi menyimpan uang (dipandang) bisa menjadi sia-sia.”

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Sebaliknya, anak-anak muda memilih untuk menikmati hidup—kita melihat banyak milenial lebih memilih berinvestasi pada pengalaman, dibanding batu-bata dan semen.”

Industri lain yang concern terhadap fenomena kaum milenial pun sepaham dengan pandangan ini. 

Chris Townson, Managing Director U by Uniworld, yang merilis “millennial cruise” pertama kali pada April 2018, juga melihat tren tersebut.

“Kepemilikan properti sulit dijangkau oleh banyak anak muda sehingga kami mencari investasi lebih pada perjalanan dan pengalaman hidup sebagai tren,” kata Townson.

Halaman:


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.