Rambut Rusak dan Rontok Gara-gara Smoothing atau Cat? Ada Solusinya...

Kompas.com - 11/10/2018, 19:42 WIB
Ilustrasi rambut rontokzneb076 Ilustrasi rambut rontok

JAKARTA, KOMPAS.com - Tak sedikit orang yang ingin tampil menawan lalu melakukan pelurusan, pengeritingan, pewarnaan, atau proses kimia lainnya pada rambut.

Alih-alih menjadi tampil keren, sebagian orang terpaksa harus rela mengalami kerontokan rambut akibat proses tersebut.

Bahkan, kerontokan parah bisa mengakibatkan kebotakan.

Tak sedikit pula yang kemudian kesulitan mengembalikan rambut agar sehat dan tebal seperti semula.

Managing Director PT Beautindo Prima -distributor label perawatan rambut Rene Furterer, Henny Wijaya mengungkapkan pandangannya.

Baca juga: Rambut Rontok Hingga Putus Cinta, Kenyataan yang Bakal Dialami Pria

Menurut dia, Kebotakan tersebut adalah reaksi wajar. Sebab, rangkaian proses terhadap rambut tadi membuat bahan kimia yang digunakan terserap ke dalam pori-pori.

"Itu bisa merusak akar rambut langsung, dari sehat menjadi tidak sehat. Lalu semua rambut yang sudah dicat, lain-lain, kulit kepalanya menjadi sensitif, merah-merah."

Hal itu diungkapkan Henny seusai peluncuran rangkaian produk perawatan rambut rontok Rene Furyeter, Triphasic Progressive, dan Triphasic Stimulating Shampoo.

Acara itu berlangsung di Jakarta Convention Center (JCC), Kamis (11/10/2018).

Ketika rambut sudah terkena proses kimia, maka akar rambut akan cenderung lebih mudah rapuh.

Managing Director PT Beautindo Prima (distributor label perawatan rambut Rene Furterer), Henny Wijaya pada acara peluncuran rangkaian produk perawatan rambut rontok Rene Furterer, Triphasic Progressive dan Triphasic Stimulating Shampoo di Jakarta Convention Center (JCC), Kamis (11/10/2018).KOMPAS.com/Nabilla Tashandra Managing Director PT Beautindo Prima (distributor label perawatan rambut Rene Furterer), Henny Wijaya pada acara peluncuran rangkaian produk perawatan rambut rontok Rene Furterer, Triphasic Progressive dan Triphasic Stimulating Shampoo di Jakarta Convention Center (JCC), Kamis (11/10/2018).

Henny menyarankan kita untuk membandingkan kondisi rambut saat ini dengan kondisi rambut ketika kita masih kecil.

Saat masih kecil, rambut kita cenderung lebih kuat dan sakit ketika dicabut. Hal itu berbeda jika kita lakukan di usia yang lebih dewasa.

"Waktu kecil pernah cabut rambut? Kan ada putih-putih di ujungnya, nah itu rusak karena isinya asam amino."

Halaman Berikutnya
Halaman:



Close Ads X