Kompas.com - 06/08/2019, 14:56 WIB
Ilustrasi ShutterstockIlustrasi

KOMPAS.com - Dagu yang lancip atau tirus ala aktris Korea saat ini menjadi "standar ideal" kecantikan bagi perempuan. Padahal, wajah orang Indonesia pada umumnya memiliki pipi yang "chubby".

Klinik kecantikan pun kebanjiran pasien dengan keluhan wajahnya terlalu bulat, pipi chubby, atau pasien pria yang merasa rahangnya terlalu kecil sehingga kurang maskulin.

Menurut dr.Olivia Aldisa dari Jakarta Aesthetic Clinic, keindahan rahang atau dagu memang berkontribusi besar pada estetika wajah. Garis rahang yang ideal membuat wajah terlihat proporsional.

"Coba perhatikan para super model atau pemeran pahlawan super di film, rahang mereka tergolong rahang super," kata Aldisa.

Sementara itu, ciri khas dagu orang Asia adalah pendek dan lebar, berbeda dengan orang dari ras Kaukasia. Seiring usia bentuk wajah kita juga akan semakin memendek akibat tulang mengeropos.

Dr.Olivia Aldisa (kiri) dan dr.Deviana Darmawan dari Jakarta Aesthetic Clinic.KOMPAS.com/Lusia Kus Anna Dr.Olivia Aldisa (kiri) dan dr.Deviana Darmawan dari Jakarta Aesthetic Clinic.
Karena tulang rahang merupakan penopang wajah, maka efeknya paling terlihat berupa kulit yang kendur dan berdagu ganda (double chin).

Namun, bagian tersebut bisa diperbaiki dengan perawatan suntik filler. Suntikan ini dapat diberikan pada orang yang proporsi wajahnya kurang ideal atau untuk mencegah dagu pendek di usia paruh baya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Filler atau bahan pengisi dipakai untuk mengisi kekosongan dalam wajah. Bahan yang dipakai merupakan asam hialuronat yang secara alami ada di tubuh kita," kata Aldisa.

Baca juga: Wajah Terlihat Lebih Tirus dengan Perawatan Ini

Ditambahkan oleh dr.Deviana Darmawan, bahan filler berbeda dengan silikon dan bentuknya gel sehingga bisa dipakai untuk membentuk wajah.

"Jadi seperti counturing yang bisa bertahan lama. Hasilnya juga lebih alami," ujar Deviana.

Selain membuat dagu lebih tirus, suntik filler juga bisa dipakai oleh pria yang ingin membuat rahangnya lebih terlihat.

"Pria di Indonesia memang punya bentuk wajah chubby sehingga merasa kurang jantan," katanya.

Kelainan rahang lain yang bisa diatasi dengan filler adalah rahang yang terlalu panjang atau cekung (sering disebut dengan cameuh).

Baca juga: Ketagihan Suntik Filler Justru Bikin Wajah Tak Natural

Karakter asli

Walau bisa memberikan hasil instan tanpa operasi, namun pemberian suntik filler harus sesuai indikasi dan tidak berlebihan.

"Tetap harus disesuaikan dengan karakter dan proporsi wajah. Kalau berlebihan nanti bentuknya bisa kepanjangan atau disebut dagu nenek sihir pada wanita dan pada pria efeknya facial overfilled syndrome," kata Deviana.

Suntikan filler pada umumnya bisa bertahan sekitar 6-9 bulan dan untuk mempertahankan bentuknya sebaiknya disuntik ulang.

"Kalau sudah disuntik selama beberapa kali, bentuknya akan bertahan lebih lama lagi dan tidak akan kembali ke bentuk awal," katanya.

Untuk melakukan suntik filler, sebaiknya lakukan di klinik dengan dokter yang memang memiliki kompetensi.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.