Menyesap Kopi Sambil Menikmati Keakraban di "Kisaku"

Kompas.com - 15/09/2019, 19:00 WIB
Artis peran Raline Shah (tengah) bersama para pendiri gerai kopi Kisaku dalam peresmiannya, Kamis (12/9/2019) sore. KOMPAS.com/Nabilla TashandraArtis peran Raline Shah (tengah) bersama para pendiri gerai kopi Kisaku dalam peresmiannya, Kamis (12/9/2019) sore.

KOMPAS.com - Lokasi dan suasana tempat minum kopi bagi sebagian orang tak kalah pentingnya dari rasa kopi itu sendiri.

Itulah yang membuat orang-orang tersebut betah berlama-lama di gerai kopi kesukaan mereka.

Kesan keramahan dan kehangatan kemudian menjadi nilai yang ingin diangkat oleh Raline Shah dan kawan-kawannya ketika mendirikan gerai kopi " Kisaku".

Konsep gerai minimalis dengan dominasi warna tanah sengaja ditonjolkan agar membuat para pengunjungnya guyup sembari menikmati kopi favorit.

Baca juga: Menyesap Cita Rasa Kopi Liberika Jambi

Konsep ini sejalan dengan arti "Kisaku" sendiri yang diambil dari Bahasa Jepang, artinya adalah bersahabat, ramah, tulus, dan segala sesuatu yang berhubungan dengan hal positif.

Meski mengusung konsep minimalis, namun Kisaku sama sekali tak terkesan dingin.

Gerai kopi Kisaku yang baru diresmikan, Kamis (12/9/2019) sore.KOMPAS.com/Nabilla Tashandra Gerai kopi Kisaku yang baru diresmikan, Kamis (12/9/2019) sore.
Ada ruang terbuka dan rerumputan hijau di dalam gerai yang akan membuat pengunjung merasakan kehangatan lebih.

"Bisa juga sosialisasi, enggak excluded. Jadi Kisaku seperti social hub. Banyak orang yang jadi berteman karena ramai di Kisaku," kata Raline.

Kisaku punya logo khusus yang cukup ikonik. Adik Raline yang juga pendiri Kisaku, Rollin Shah menjelaskan, burung itu adalah Yatagarasu, burung gagak berkaki tiga dalam mitologi Jepang.

Baca juga: Lebih Sehat dengan Minum Kopi Susu Gandum

Yatagarasu melambangkan kemakmuran dan nasib baik. Nilai-nilai itu diambil agar para pengunjung Kisaku nantinya mendapatkan banyak kebaikan lewat sajian kopi Kisaku.

Mengapa kesan kehangatan?

Masyarakat di kota-kota besar seperti Jakarta dianggap rentan merasa kesepian dan tertarik ke luar dari kehidupan sosial di sekitarnya.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X