Kompas.com - 24/12/2019, 09:56 WIB
. SHUTTERSTOCK.

KOMPAS.com - Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil mengatakan, beras fortifikasi atau beras bervitamin dapat mencegah stunting.

Untuk itu, pria yang akrab disapa Emil ini meminta ibu hamil mengonsumsi beras fortifikasi sebagai upaya pencegahan pertumbuhan yang tak sempurna pada anak.

"Ada beras yang dicampur vitamin, kami butuh untuk pencegahan stunting karena stunting dimulai sejak ibunya mengandung bukan sejak anaknya lahir."

"Maka akan kita pakai beras itu untuk ibu hamil," ujar Emil seperti dikutip dari siaran pers yang diterima Kompas.com, Selasa (24/12/2019).

Baca juga: 3 Fokus Pemerintah Turunkan Angka Stunting

Emil menilai beras ini istimewa. Karenanya, demi masa depan anak-anak Jawa Barat ia akan mengupayakannya. Sebab, saat ini 20 persen anak di Jabar terkena stunting.

Langkah yang akan diambilnya untuk mendapatkan beras tersebut adalah menjalin kerja sama dengan Perum Bulog.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Tadi sudah saya bisikin Pak Budi Waseso (Direktur Utama Perum Bulog) agar ada MoU lagi tentang pencegahan stunting oleh beras bervitamin ini," ucap Emil.

Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil bersama Direktur Utama Bulog Budi Waseso di Bandung. Dok PEMPROV JABAR Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil bersama Direktur Utama Bulog Budi Waseso di Bandung.
Senada dengan Emil, Dirut Perum Bulog Budi Waseso juga menyatakan, beras fortifikasi memang dapat mencegah stunting.

"Beras fortifikasi adalah vitamin, beras itu kan kalau masyarakat makan lalu vitaminnya dikasih tapi belum tentu terserap semua,” tutur dia.

Baca juga: Mengapa Remaja Perlu Tahu Bahaya Stunting?

Namun bila dicampur dalam produk beras jadi, ketika seseorang mengonsumsi beras sudah lengkap dengan vitaminnya.

“Sekarang sedang kita gencarkan memberikan pemahaman dulu bahwa manfaat beras fortifikasi itu apa dan salah satunya untuk menanggulangi stunting," ujar dia.

Penggunaan beras fortifikasi, menurut Budi, sejalan dengan visi Presiden RI Joko Widodo, yaitu Sumber Daya Manusia (SDM) Unggul Indonesia Maju.

"Ini hak patennya milik Bulog dan nanti seluruh beras bisa dicampur dengan vitamin itu agar dimakan oleh semua masyarakat Indonesia," ucap Budi.

Baca juga: Perbaikan Gizi Anak Stunting Perlu Diteruskan Setelah Usia 2 Tahun

Diwartakan sebelumnya, Dinas Kesehatan Jabar melansir data, angka stunting di Jabar masih tergolong tinggi, berada di angka 38 persen.

Jumlah itu melebihi angka nasional yang mencapai 27 persen.

Dinkes Jabar menargetkan penurunan stunting di bawah 20 persen dengan membidik semua daerah, terutama 11 kabupaten/kota dengan angka stunting tinggi.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.