Kompas.com - 20/01/2020, 17:50 WIB

 

4. Minta Bantuan Profesional

Ketika berbohong telah menjadi kebiasaan dan ancaman serius bagi anak-anak, tak ada salahnya untuk meminta banntuan profesional

Misalnya, jika seorang anak berbohong dan menyebabkan masalah di sekolah, maka segera cari bantuan profesional.

Lebih baik berurusan dengan masalah pada tahap awal, daripada menanganinya pada tahap puncak.

Baca juga: Sering Berbohong, Hati-hati Mengidap Kebohongan Patologis...

5. Bedakan Alasan untuk Berbohong

Ada banyak alasan bagi anak-anak untuk berbohong; orangtua harus membedakan alasan kebohongan. Ini akan membantu orangtua mengembangkan rencana untuk menanganinya.

Anak-anak prasekolah sering berbohong, dalam situasi itu orangtua harus bertanya, "Apakah itu sesuatu yang benar-benar terjadi?" Ini akan membuat mereka menyadari perbedaan antara kenyataan dan fantasi.

6. Diskusikan Konsekuensi

Ketika anak berbohong, maka beri tahu anak tentang konsekuensi alami dari berbohong.

Jelaskan kepadanya, bahwa jika dia berbohong maka sulit bagimu sebagai orangtuanya untuk percaya padanya, bahkan ketika dia mengatakan yang sebenarnya.

Buat dia sadar, bahwa masyarakat atau orang-orang di sekitarnya tidak menyukai orang yang berbohong.

Baca juga: Mengapa Berita Bohong Mudah Menyebar?

7. Berikan Contoh yang Baik

Wajar jika anak-anak mempelajari segalanya dengan mengamati perilaku orang lain, termasuk orangtuanya.

Sebagai orangtua, kamu tidak dapat membuat mereka berhenti berbohong melalui petunjuk dengan kata-kata.

Pastikan kamu tidak berbohong di depan anak, karena secara tidak langsung atau tidak sengaja itu akan mengajarkan anak bahwa berbohong dapat diterima.

8. Menghargai Kejujuran dan Pengakuan

Ketika anak berani jujur mengatakan yang sebenarnya, hargai dan dorong mereka. Kamu tidak akan menyangka betapa besar efek positiifnya, jika kamu sebagai orangtua bisa menerima usaha anak untuk bersikap jujur

Kamu bisa menghargainya dengan pujian, “Terima kasih sudah bersikap dewasa, ayah tahu betapa sulitnya bagimu untuk memberi tahu saya apa yang sebenarnya terjadi.”

Baca juga: Iklan Bohong untuk Kejantanan, Masihkah Kamu Percaya?

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Sumber Boldsky


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.