Kompas.com - 19/02/2020, 20:38 WIB
Ilustrasi stres di kantor shutterstockIlustrasi stres di kantor
|
Editor Wisnubrata

KOMPAS.com - Pekerjaan yang bikin stres dapat berdampak serius pada hubungan asmara kita jika tidak berhati-hati.

Setelah seharian bekerja dan mengalami tekanan, mungkin kita ingin menyendiri saat tiba di rumah, sampai akhirnya mengecewakan pasangan yang tidak sabar untuk mengobrol dengan kita.

Atau bisa juga kita menjadi pemarah karena masih membawa masalah pekerjaan, sehingga meninggikan suara pada anak-anak dan pasangan, semua karena stres di tempat kerja. Hal itu membuat kita lelah dan cemas.

Pekerjaan dengan tingkat stres yang tinggi dapat menguras mental, sehingga hanya tersisa sedikit kesabaran, toleransi, serta kebaikan saat kita pulang. Ini dapat merusak hubungan asmara.

Di saat pekerjaan yang berbeda bisa memberi kita sedikit ruang, ada kemungkinan pekerjaan baru tersebut juga membuat kita stres.

Studi menunjukkan, ada beberapa hal sederhana yang bisa kita lakukan untuk mengelola stres dengan cara sehat sehingga kita tidak melepaskan rasa frustasi kita kepada keluarga.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca juga: 6 Kiat Menghadapi Stres di Kantor agar Tetap Produktif

Banyak tidur dan berolahraga

Studi yang dilakukan oleh peneliti di University of Florida meneliti bagaimana para pekerja dapat mencegah stres di tempat kerja agar tidak meluap ke dalam rumah tangga mereka.

Para peneliti mengonfirmasi apa yang sudah diketahui oleh sebagian besar dari kita --stres di tempat kerja mengurangi kemampuan kita untuk mengatur emosi.

Setiap pengalaman yang membuat kita stres akan menyulitkan kita dalam mengendalikan perasaan dan dorongan hati.

Dan akhirnya, kita hanya memiliki sedikit energi tersisa untuk menyaring pikiran atau menjinakkan reaksi kita.

Studi ini menemukan dua hal yang membantu pekerja yang stres untuk menciptakan cadangan regulasi emosional lebih dalam --yaitu tidur dan olahraga.

Peneliti menyebut, kurang tidur terkait dengan pengaturan diri yang buruk.

Mereka yang kurang tidur cenderung membawa rasa frustasi kepada keluarga mereka.

Sementara, waktu tidur yang sesuai kebutuhan terkait dengan kemampuan untuk mengatasi tekanan dan mengelola perasaan dengan cara sehat.

Selain itu, peserta penelitian yang berjalan 10.900 langkah setiap hari cenderung tidak membawa stres pada anggota keluarga mereka ketimbang peserta yang mengambil 7.000 langkah.

Para peneliti menyimpulkan, olahraga setiap hari adalah kunci untuk membantu pekerja berhenti meluapkan rasa frustasi mereka pada orang-orang yang mereka cintai.

Baca juga: 5 Hal yang Bisa Jadi Penyebab Stres di Kantor

Perasaan dan tindakan yang lebih baik

Kendati melakukan jalan cepat saat istirahat makan siang terdengar sederhana, sedikit olahraga bisa memenuhi kebutuhan kita untuk mengisi kembali cadangan emosional kita.

Setelah melakukan aktivitas fisik, rasa lelah secara emosional bisa berkurang saat kita selesai bekerja dan meninggalkan kantor.

Olahraga juga dapat membantu kita tidur lebih baik, yang menciptakan siklus positif dalam hidup kita.

Olahraga dan kualitas tidur bisa membuat kita mendapatkan suasana hati yang lebih baik saat pulang kerja, dan mengarah pada hubungan yang lebih sehat dengan pasangan.

Tentu saja, kualitas tidur dan olahraga juga merupakan komponen utama untuk hidup sehat.

Studi telah mengaitkan tidur sesuai kebutuhan dengan berbagai manfaat mental, emosional, fisik, termasuk peningkatan kreativitas, fokus lebih baik, dan masa hidup lebih lama.

Selain itu, studi juga menunjukkan, aktivitas fisik meningkatkan energi, kebahagiaan, dan daya ingat --semuanya dapat membantu kita merasa lebih baik secara fisik dan emosional.


Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.