Kompas.com - 30/03/2020, 14:21 WIB
. Shutterstock.

KOMPAS.com - Kebutuhan sumber daya manusia (SDM) atau talent di sektor industri kreatif sangat tinggi.

Hal itu disampaikan CEO Vokraf -platform edukasi online, Fina Silmi saat dihubungi Kompas.com, belum lama ini.

Fina menyebut, perusahaan animasi membutuhkan 3.000-4.000 SDM. Namun belum banyak orang Indonesia yang berpengalaman di bidang ini.

"Jadinya, dari 4.000 kebutuhan, yang terpenuhi baru 300 orang. Sisanya, diambil dari luar Indonesia," kata dia.

Baca juga: LaSalle College Jakarta Buka Program Manajemen Industri Kreatif

Kejadian seperti ini juga terjadi di bidang lainnya.

Latar belakang itu pula yang mendorong lulusan SBM ITB ini mendirikan Vokraf.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Industri kreatif memiliki beragam persoalan mulai dari modal hingga talent.

“Nah, kita fokusnya di talent. Saat ini, kebutuhan industri kreatif pada talent tinggi,” tutur dia.

Untuk itu, Vokraf bekerjasama dengan perusahaan-perusahaan yang membutuhkan talent. Kemudian, dibuatkan kurikulum yang dibutuhkan industri tersebut.

“Kami membuat kurikulum yang efektif. Kurikulum ini kemudian dikembangkan menjadi video pembelajaran."

"Video ini diisi orang yang sudah expert lebih dari delapan tahun di bidangnya,” tutur dia.

Baca juga: Ekonomi Kreatif dan Industri Kreatif

Selain pembelajaran, siswa diberi tugas yang berbasis praktik dengan mengambil studi kasus dari perusahaan.

Setiap tugas praktik yang dikerjkan, secara tidak langsung akan menjadi portofolionya.

Sebab dalam industri kreatif yang ditanyakan bukan lulusan mana, tapi portofolio-nya seperti apa.

Karena itu, dalam setiap kurikulum, ada 7-10 tugas praktik yang harus dikerjakan dan diharapkan akan bisa menjadi portofolio mereka.

Baca juga: Rasa Bosan Ternyata Bikin Kita Lebih Kreatif

Saat ini, Vokraf memiliki 5.000 siswa berusia 18-25 tahun. Vokraf baru fokus di lima bidang, yakni copy writer, 3D animator, YouTube content creator, grafic designer, dan digital strategic.

Ke depan, kata Fina, Vokraf ingin mengembangkan cakupan menjadi lebih dari lima bidang.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.