8 Jenis Pekerjaan yang Muncul karena Pandemi Covid-19

Kompas.com - 01/06/2020, 12:52 WIB
Petugas sekolah memeriksa suhu tubuh siswa menggunakan termometer non kontak saat sosialisasi di Sekolah Tunas Global, Depok, Jawa Barat, Selasa (3/3/2020). Kegiatan tersebut sebagai upaya antisipasi Virus Corona pada usia dini dengan mengukur suhu tubuh saat memasuki sekolah dan mensosialisasi penggunaan masker yang benar saat sakit. ANTARA FOTO/ASPRILLA DWI ADHAPetugas sekolah memeriksa suhu tubuh siswa menggunakan termometer non kontak saat sosialisasi di Sekolah Tunas Global, Depok, Jawa Barat, Selasa (3/3/2020). Kegiatan tersebut sebagai upaya antisipasi Virus Corona pada usia dini dengan mengukur suhu tubuh saat memasuki sekolah dan mensosialisasi penggunaan masker yang benar saat sakit.

KOMPAS.com - Pandemi Covid-19 telah memaksa berbagai bisnis termasuk restoran, hotel, travel, dan toko di seluruh dunia berhenti sementara waktu. Pada saat yang sama, krisis kesehatan ini telah menciptakan beberapa pekerjaan baru.

Dalam tatanan normal baru, perusahaan yangmembuka kembali bisnisnya atau pun perkantoran, tentu wajib memperhatikan protokol kesehatan. Tak heran jika kebutuhan akan alat pengukur suhu dan penguji Covid-19 menjadi penting.

"Bencana kesehatan masyarakat menciptakan berbagai peran yang diperlukan untuk mengatasi penyakit ini dan meningkatkan kepercayaan konsumen," kata Julia Pollak, ekonom tenaga kerja di ZipRecruiter, sebuah pasar kerja.

Menurut Pollak, ini delapan jenis pekerjaan yang akan populer seiring waktu, seperti dikutip dari CNBC.

1. Penguji Covid-19 di laboratorium

Para pekerja ini akan melakukan tes swab di rumah sakit, pabrik dan kantor. Posisi tersebut kemungkinan diisi oleh perawat terdaftar dan asisten perawat. Di negara maju, bayaran untuk posisi ini cukup tinggi dan dihitung per jam.

"Peluang ini terbuka untuk banyak orang yang bersedia berinvestasi dalam pelatihan keterampilan. Dan ini masih akan menjadi pekerjaan yang tumbuh untuk sementara waktu ketika perusahaan kembali dibuka," katanya.

Baca juga: Ahli Sebut CT Scan Lebih Efektif untuk Diagnosis Virus Corona daripada Tes Swab

2. Pengasuh Covid-19

Ada lonjakan permintaan pengasuh untuk ratusan ribu orang di Amerika Serikat yang telah terinfeksi Covid-19. Tentu saja, mereka yang tertarik pada posisi ini akan mempertimbangkan risiko terhadap kesehatan mereka dari pekerjaan semacam itu.

Upah biasanya diberikan hingga 25 dollar AS atau sekitar Rp 360.000 per jam dan memerlukan pelatihan serta sertifikasi.

3. Pelacak kontak

Pelacak kontak menghubungi orang-orang yang mungkin telah terinfeksi virus untuk memberikan tips dan mengatur kapan perlu tes.

SAMBUT—Petugas Satgas Covid-19 Kota Madiun menggunakan APD lengkap menyambut kedatangan pekerja migran Indonesia yang baru pulang dari Brunei Darussalam di Terminal Purabaya Kota Madiun, Minggu (18/5/2020) malam.KOMPAS.COM/Dokumentasi Pemkot Madiun SAMBUT—Petugas Satgas Covid-19 Kota Madiun menggunakan APD lengkap menyambut kedatangan pekerja migran Indonesia yang baru pulang dari Brunei Darussalam di Terminal Purabaya Kota Madiun, Minggu (18/5/2020) malam.

4. Pengukur suhu

Sejumlah tempat publik seperti bandara, stadion olahraga, restoran, sekolah, dan perusahaan akan meminta seseorang untuk memeriksa suhu dari tiap orang yang datang. Kebutuhan akan petugas ini tentu meningkat.

Baca juga: Kisah Satgas Covid-19, Diancam Pakai Senjata Tajam, Diusir, hingga Menunggu Berjam-jam

5. Petugas penegak hukum

Banyak kota akan mempekerjakan petugas untuk menindaklanjuti keluhan tentang orang-orang yang melanggar jarak sosial dan kebijakan lain terkait Covid-19.

6. Pembuat dan pemasang perisai

Unit bisnis dan sekolah perlu memasang perisai dan pembatas kaca atau plastik jika ingin menampung siswa, pekerja, dan pelanggan dengan aman. Akibatnya, ada permintaan tinggi untuk orang yang dapat membuat dan mengatur pembatas tersebut.

Ilustrasi Shutterstock Ilustrasi

7. Pembuat masker wajah

Beberapa pihak memprediksi orang-orang akan memakai masker selama bertahun-tahun, dan permintaan untuk masker juga akan bertahan.

Pollack menduga perusahaan menyambut kembali karyawan mereka dengan masker bermerek. Masker itu bisa dijual di acara-acara olahraga dan konser, katanya.

Baca juga: Material Terbaik untuk Masker Kain

8. Zoom support specialists

Di saat guru beradaptasi dengan ruang kelas virtual dan dokter melakukan uji coba konsultasi melalui layar, ada kebutuhan semakin besar akan dukungan teknis platform video.

"Ada permintaan besar bagi orang-orang yang dapat membantu memfasilitasi pertemuan video," kata Pollak.



Sumber CNBC
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X