7 Tanda Kerusakan Saraf

Kompas.com - 03/06/2020, 10:27 WIB
kesemutan bisa menjadi tanda berbagai penyakit berbahaya HENADZI PECHANkesemutan bisa menjadi tanda berbagai penyakit berbahaya

KOMPAS.com – Ada miliaran saraf dalam tubuh kita. Kebanyakan adalah saraf periferal yang bisa diibaratkan seperti cabang pohon, menyebar ke segala penjuru dan mengirimkan sinyal ke “batang” yaitu otak dan saraf tulang belakang.

Ketika semua berjalan lancar, otak akan mendapatkan informasi yang diperlukannya sehingga kita bisa menggerakkan otot, mengenali nyeri, hingga menjaga organ-organ dalam berfungsi normal.

Sebaliknya, ketika saraf periferal alias saraf tepi mengalami kerusakan. Berjalan biasa jadi hal yang menantang, kita mungkin mengalami nyeri yang tak reda, atau cidera parah gara-gara kita tak tahu sepanas apa panci di atas kompor menyala.

Kerusakan saraf periferal disebut juga dengan neuropati. Kondisi ini diderita oleh jutaan orang dan penyebab utamanya adalah kadar gula darah yang tidak terkontrol atau diabetes.

“Penyebab kedua adalah kelainan bawaan, diikuti dengan gerakan yang berulang-ulang dan juga penyakit lyme,” kata dokter bedah bidang rekonstruksi saraf Andrew Elkwood.

Penyebab lainnya termasuk trauma mendadak (seperti kecelakaan mobil), penuaan, kekurangan vitamin, paparan toksik berat, dan juga penyakit autoimun. Pada sebagian kecil kasus pemicunya tidak diketahui.

Baca juga: Menghentikan Neuropati agar Tak Menjadi Lebih Buruk

Menurut dokter neurologi Isha Gupta, sebagian besar kerusakan saraf berkembang perlahan.

“Ini berarti kita masih bisa mengobatinya sebelum menjadi buruk. Sayangnya, mendapatkan diagnosis yang akurat tidak selalu mudah,” kata Gupta.

Untuk mencegahnya, jangan abaikan gejala-gejala kerusakan saraf berikut ini:

1. Merasa kebas, kesemutan, atau sensasi rasa terbakar
Sensasi tersebut adalah gejala awal kerusakan saraf dan mungkin menyebar dari tangan atau dari kaki ke jari-jari.

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X