Kompas.com - 21/07/2020, 15:52 WIB
Ilustrasi ShutterstockIlustrasi

Kuncinya adalah mencari tahu alasan di balik jeritan dan melihat apa yang dapat dilakukan orangtua untuk mengatasinya.

Balita menjerit karena beberapa alasan. Mari kita jelajahi beberapa alasan dan cara untuk menghadapinya:

1. Jeritan sukacita

Di saat vokal yang keras bercampur dengan senyum dan tawa mungkin mengkhawatirkan bagi beberapa orangtua, dokter anak mengatakan bahwa itu normal.

Baca juga: Cara Mudah Mengajarkan Matematika dan Bahasa Inggris pada Balita

Tidak apa-apa membiarkan anak berteriak di dalam rumah atau di taman.

Kekhawatiran muncul ketika jeritan kegembiraan itu dibiarkan di ruang publik seperti rumah sakit, perpustakaan, tempat-tempat keagamaan, atau pusat perbelanjaan.

Apa yang harus dilakukan?

Gendong si kecil dan tepuk punggungnya dengan lembut. Berdasarkan lingkungan sekitar, beri tahu dia apakah boleh atau tidak berteriak.

Misalnya, jika semua berada di taman, katakan padanya bahwa tidak apa-apa untuk berteriak.

Tetapi, jika kamu dan anak berada di dalam pusat perbelanjaan atau perpustakaan, dengan sopan minta;ah dia untuk menjaga suaranya agar tetap terkontrol.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Sumber Asia One
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X