Kompas.com - 05/08/2020, 22:24 WIB

KOMPAS.com - Ada beberapa sayuran yang sering dibenci anak-anak. Sebut saja brokoli, ditambah dengan irisan bawang putih, minyak zaitun, sedikit taburan lada dan garam mungkin akan membuat Anda langsung membayangkan kelezatannya.

Tetapi, itu tidak berlaku pada anak-anak, apalagi jika si kecil termasuk pemilih makanan.

Faktanya, anak-anak memang memiliki selera yang berbeda dari orang dewasa. Jadi ketika harus membujuk mereka untuk makan sayuran, orangtua harus pintar mencari cara.

Baca juga: 5 Trik untuk Bikin Anak Mau Makan Buah dan Sayuran

Pakar nutrisi dan penulis buku makanan, Michelle Tchea membagikan tips untuk membantu orangtua membuat anak mau makan sayur.

Ilustrasi brokoliMizina Ilustrasi brokoli

1. Brokoli

Mengandung banyak vitamin dan mineral penting, serta serat. Selain sifat anti-kanker, setengah cangkir brokoli memasok 2,6 gram serat, yang merupakan 14 persen dari 19 gram yang dibutuhkan balita setiap hari.

Serat membuat sistem pencernaan anak bekerja dengan baik, sehingga ia memiliki pergerakan usus yang teratur dan kecil kemungkinannya mengalami sembelit.

Satu porsi brokoli yang sama menyediakan sekitar 50mg vitamin C, yang mana ini lebih dari yang dibutuhkan anak sepanjang hari.

Selain itu, kandungan vitamin C membantu meningkatkan sistem kekebalan tubuh dan menangkal infeksi.

Cara mengolah brokoli agar lebih disukai anak

Menyajikan brokoli kukus di depan anak tentu tidak akan membuatnya tertarik, jadi cobalah menambahkan topping lezat yang kira-kira sesuia seleranya.

Pasta makaroni keju biasanya sangat disukai anak-anak, Anda bisa menambahkan brokoli ke dalamnya.

Salah satu resep favorit Michelle adalah brokoli yang dicampur sedikit dengan keju dan irisan daging tipis, yang dibungkus dengan pastry dan kemudian dipanggang. Anak-anak akan menyukainya untuk camilan sore.

Ajak anak untuk menyiapkan dan memasaknya. Umumnya, anak-anak akan lebih tertarik memakannya jika dia terlibat saat memasaknya.

“Tunjukkan padanya cara memotong brokoli dan sebutlah itu sebagai “pohon” untuk menciptakan rasa senang,” kata Michelle.

Jika dia masih menolak memakannya, tambahkan potongan kecil brokoli ke dalam sup ayam, atau pertimbangkan untuk menyajikannya dengan saus yogurt favorit anak, untuk menciptakan cara menyenangkan saat memakan "pohonnya”.

Baca juga: Resep Nuget Ayam Brokoli, Teman Makan yang Gurih Menggoyang Lidah

 

IlustrasiThinkstockphotos Ilustrasi

2. Seledri

Sumber vitamin, mineral, dan antioksidan yang baik - terutama saat dimakan dalam kondisi mentah – seledri akan memperkuat sistem kekebalan tubuh, selain itu juga bisa membantu mengatasi masalah pencernaan dan kondisi pernapasan.

Cara mengolah seledri agar lebih disukai anak

Terlepas dari rasanya yang kuat, rasa brokoli akan menjadi netral saat dimasak dalam semur dan sup, jadi tumis bawang bombay, wortel, dan seledri sebagai dasar sup dan semur.

Atau bisa juga memakannya mentah dan ditambahkan cocolan sehat, seperti yogurt atau mayonnaise rendah lemak untuk camilan anak.

Jika anak masih belum tertarik untuk memakannya, cobalah membuat jus seledri dengan apel untuk minuman yang menyegarkan di siang hari.

Seledri adalah salah satu sayuran yang cepat rusak, jadi usahakan selalu membeli yang segar.

Baca juga: Tanda-tanda Kamu Tidak Cukup Makan Sayuran

ilustrasi pare ilustrasi pare

3. Pare

Untuk sayur satu ini, bahkan tak semua orang dewasa bersedia memakannya. Tetapi, percayalah mengonsumsi sayur pahit ini bukanlah usaha yang sia-sia.

Pare kaya vitamin C, melindungi sel dari radikal bebas, yang dapat menyebabkan kanker dan penyakit jantung.

Pare juga meningkatkan asupan vitamin A, yang berperan dalam komunikasi sel dan membantu pertumbuhan dan perkembangan sel baru. Selain itu juga membantu menjaga kesehatan mata.

Cara mengolah pare agar lebih disukai anak

Iris menjadi dua dan lepaskan biji bagian dalam dengan sendok. Rebus sebelum disiram dengan air dingin dan tumislah untuk menghilangkan rasa pahit yang kuat.

Resep yang bisa diterapkan adalah mengisi pare dengan daging sapi atau daging ayam cincang, dan merebusnya dengan kecap asin. Sajikan dengan nasi hangat untuk hidangan lezat yang tidak akan terasa pahit sama sekali.

Baca juga: 8 Buah dan Sayuran yang Lebih Berkhasiat Dikonsumsi Mentah

4. Kubis kecil

Anak-anak tak menyukainya, bisa jadi karena ketika dikukus atau direbus, sayuran ini mengeluarkan bau yang tidak sedap.

Tidak hanya merupakan sumber protein, zat besi dan kalium yang baik, kubis kecil ini juga kaya akan vitamin C dan serat, serta antioksidan.

Cara mengolah kubis kecil agar lebih disukai anak

Cobalah untuk tidak memasaknya terlalu matang. Aduk dalam sedikit minyak zaitun dan panggang dalam oven panas untuk membuat "keripik".

Jika ingin lebih kaya rasa, Anda bisa menumisnya dengan daging cincang atau potongan daging ayam ditambah sedikit potongan nanas untuk menciptakan sensasi rasa manis.

“Bawa anak-anak ke kebun sayur atau pasar dan tunjukkan pada mereka tanaman kubis. Sebut mereka “bayi kubis” untuk membuat anak tertarik pada makanan super ini,” saram Michelle.

Baca juga: Kubis, Sayuran yang Ampuh Cegah Penyakit Kanker

 

Ilustrasi kecambahAD077 Ilustrasi kecambah

5. Kecambah

Meskipun ukurannya kecil, sayuran ini mengandung jumlah kalsium terkonsentrasi, serta vitamin K dan C. Kecambah sangat membantu mengatasi pembekuan darah.

Kecambah adalah salah satu sumber makanan fitoestrogen yang paling signifikan, yang merupakan senyawa bermanfaat dalam makanan nabati yang dapat membantu mengurangi risiko penyakit jantung, kanker, dan osteoporosis pada anak.

Cara mengolah kecambah agar lebih disukai anak

Pastikan untuk membilas kecambah dengan air dingin sebelum dimakan. Anda bisa menambahkannya ke dalam soto atau bakso.

Selain bisa juga menggunakannya untuk membuatnya sebagai hiasan, misalnya menjadi "rambut" untuk melengkapi sandwich atau nasi berbentuk wajah.

Lumpia Vietnam juga bisa menjadi alternatif yang bagus. Rendam sedikit pembungkus dalam air hangat sampai mudah lentur.

Tambahkan mie, udang atau daging sapi cincang, serta selada ekstra dan kecambah . Gulung dan sajikan dengan saus celup favorit anak.

Kecambah mudah tumbuh di rumah dalam wadah, Anda bisa mengajak anak-anak untuk memelihara kecambah dan menikmati ilmu di baliknya.

Ilustrasi kale Ilustrasi kale

6. Kale

Ada banyak alasan untuk mengonsumsi sayuran ini - kaya akan vitamin A, C dan kalsium, serta serat.

Meskipun tidak kaya kalsium seperti produk susu, ia berkontribusi terhadap asupan kalsium harian si kecil untuk tulang yang kuat.

Cara mengolah kale agar lebih disukai anak

Menurut Michelle, salah satu resep favorit ramah anak adalah smoothies kale dan es krim Kale. Blender kale, air kelapa, dan nanas, kemudian tuangkan ke dalam cetakan es krim. Bekukan untuk camilan sore di musim panas.

Air kelapa memiliki elektrolit anti dehidrasi, sementara nanas kaya akan enzim pencernaan.

Cara terbaik untuk memasaknya adalah dengan memisahkan batang dan daunnya.

Ubah daun menjadi keripik kale yang lezat dengan memanggangnya dalam oven rendah panas hingga renyah - pastikan daunnya benar-benar kering sebelum dipanggang, karena jika tidak daunnya akan menjadi lemas.

Selamat mencoba!

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.