drg. Citra Kusumasari, SpKG (K), Ph.D
dokter gigi

Menyelesaikan Program Doktoral di bidang Kariologi dan Kedokteran Gigi Operatif (Cariology and Operative Dentistry), Tokyo Medical and Dental University, Jepang.

Sebelumnya, menempuh Pendidikan Spesialis Konservasi Gigi di Universitas Indonesia, Jakarta dan Pendidikan Dokter Gigi di Universitas Padjadjaran, Bandung.

Berpraktik di berbagai rumah sakit dan klinik di Jakarta. Ilmu karies, estetik kedokteran gigi, dan perawatan syaraf gigi adalah keahliannya.

Material Terkini untuk Penambalan Gigi Berlubang di Jepang

Kompas.com - 23/09/2020, 19:10 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

Prevalensi kasus gigi berlubang di dunia masih menjadi permasalahan penyakit mulut yang mendunia. Survei bank data kesehatan mulut dunia menyatakan bahwa, prevalensi gigi berlubang baik usia tua maupun muda berada dalam kisaran 49-83 persen.

Berdasarkan data yang dikumpulkan dari berbagai survei menunjukkan usia 12-19 tahun memiliki prevalensi tertinggi untuk kasus gigi berlubang.

Di Jepang, pada tahun 2016 prevalensi kasus gigi berlubang pada anak usia 5 tahun mencapai 39 persen. Namun, prevalensi kasus gigi berlubang di Jepang terus menurun dibandingkan tahun-tahun sebelumnya untuk usia muda dan tua.

Bagaimana Jepang menurunkan prevalensi gigi berlubang dan apa yang dilakukan untuk merawat gigi yang sudah terlanjur berlubang.

Sistem Kesehatan di Jepang

Jepang termasuk negara yang memiliki kesejahteraan dan sistem kesehatan publik yang berkembang dengan baik. Jepang memperkenalkan sistem asuransi kesehatan universal untuk seluruh penduduk pada tahun 1961.

Sistem tersebut mencakup hampir semua perawatan medis, gigi, serta farmasi yang diperlukan oleh masyarakat. Pada tahun 2000, Jepang memprakarsai asuransi perawatan jangka panjang untuk memberikan kesehatan dan kesejahteraan bagi masyarakat lanjut usia.

Baca juga: Jepang Buka Travel Bubble dengan Lima Negara Asia, Ada Indonesia?

Pada tahun 2010, Jepang menetapkan program nasional untuk tahun 2010 di sembilan bidang khusus untuk meningkatkan gaya hidup yang sehat, mengurangi faktor risiko, dan mengurangi penyakit.

Program nasional ini dikenal dengan “Healthy Japan 21”. Indikator yang berkaitan dengan kesehatan gigi dan mulut pada program “Healthy Japan 21” antara lain:

1. Pemeliharaan dan peningkatan fungsi mulut
2. Pencegahan gigi tanggal
3. Pencegahan penyakit periodontal
4. Pencegahan gigi berlubang
5. Pemeriksaan gigi dan mulut berkala

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.