Kompas.com - 19/10/2020, 07:24 WIB

KOMPAS.com - Sebagai salah satu wujud emosi, tentu kita pernah marah. Marah bisa terjadi karena beragam alasan, baik karena tersinggung, salah komunikasi, atau kamu sedang sumpek.

Lalu sebenarnya, apa yang terjadi pada otak saat kita sedang marah? Berikut penjelasannya:

Saat kita marah, lobus prefrontal otak yang lebih rasional menutup, dan area belakang refleksif akan mengambil alih. Respons hormonal dan kardiovaskular pun mulai bekerja.

Tubuh lalu akan memompa kolesterol dan sekelompok bahan kimia lain yang disebut katekolamin. Mereka akan mendorong timbunan lemak menumpuk di jantung dan arteri karotis.

Itulah sebabnya pemarah memiliki risiko menderita serangan jantung daripada mereka yang tidak.

Baca juga: Sering Marah Tanpa Sebab? Mungkin Ini Penjelasannya

Satu studi, yang diterbitkan pada tahun 2015 di European Heart Journal: Acute Cardiovascular Care, menemukan bahwa risiko serangan jantung 8,5 kali lebih tinggi dalam dua jam setelah ledakan kemarahan yang intens.

Respons saat kita marah dapat mendorong sistem saraf untuk memotong aliran darah ke perut dan mengalihkannya ke otot-otot, yang akhirnya berdampak pada sekresi pencernaan.

“Jika seseorang menumpahkan kopi ke laptop kita, detak jantung dan tekanan darah kita akan meningkat, itulah respons fisiologisnya,” kata Bushman.

Baca juga: Coba Simak, 9 Teknik Cerdik Kendalikan Rasa Marah

 

"Kemudian kamu akan melabeli hal itu dengan menyebutnya sebagai ’kemarahan', jika orang tersebut melakukannya dengan sengaja atau kamu pikir mereka melakukannya,” imbuhnya.

Selain itu kemarahan menyebabkan lonjakan hormon stres kortisol. Jadi, selama ledakan amarah yang berkepanjangan, bagian dari sistem saraf menjadi sangat aktif, yang dapat memengaruhi sistem kekebalan tubuh kita.

Jadi, segeralah kendalikan kemarahan dan emosi kita, karena bisa merugikan tubuh.

Baca juga: 11 Cara Sehat Melepaskan Kemarahan


Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.