Kompas.com - 13/01/2021, 06:39 WIB
Ilustrasi perut buncit SHUTTERSTOCKIlustrasi perut buncit

KOMPAS.com - Gaya hidup tidak sehat di kehidupan modern seperti saat ini membuat banyak orang memiliki perut buncit.

Namun, jika Anda punya perut buncit, waspadalah karena bisa jadi kondisi itu menjurus pada sindrom metabolik.

Menurut Guru Besar Ilmu Kesehatan Masyarakat & Kedokteran Pencegahan Fakultas Kedokteran Universitas Diponegoro, Prof Dr dr Anies, MKes, PKK dalam bukunya
"Kolesterol & Penyakit Jantung Koroner" (2015), seseorang dikatakan mengalami sindrom metabolik jika setidaknya memiliki tanda-tanda berikut:

  • Kadar trigliserida darah tinggi.
  • Kadar gula darah tinggi.
  • Kadar kolesterol baik (HDL) rendah.
  • Tekanan darah tinggi, dan
  • Lingkar pinggang yang besar.

Secara khusus, lingkar pinggang yang dianggap masuk kriteria kegemukan adalah sekitar 100 cm pada laki-laki dan 85 cm pada perempuan.

Namun, menurut Anies, ada pula yang membuat batasan kegemukan adalah lingkar pinggang lebih dari 90 cm untuk laki-laki dan lebih dari 80 cm pada perempuan.

Baca juga: Cara Mudah Mengukur Berat Badan Ideal, Sudah Tahu?

Selain lingkar pinggang, seseorang berpotensi berisiko mengalami penyakit kronis jika ditambah dengan dua dari empat faktor berikut:

  • Tekanan darah tinggi.
  • Kadar trigliserida tinggi, di atas 150 mg/dl.
  • Kolesterol HDL rendah, di bawah 40 mg/dl untuk laki-laki dan 50 mg/dl untuk perempuan.
  • Gula darah puasa di atas normal atau 100 mg/dl.

"Dampak sindrom metabolik terhadap tubuh bukan sekadar pengingkatan setiap komponennya, melainkan akan menimbulkan rentetan yang tidak sehat," ungkap Anies dalam bukunya.

Baca juga: 5 Latihan Perut untuk Atasi Perut Buncit, Apa Saja?

Dampak sindrom metabolik
Anies memaparkan, sindrom metabolik dapat mengakibatkan serangan jantung dan stroke karena adanya kerusakan dinding arteri atau timbulnya aterosklerosis, trigliserida tinggi dan meningkatnya potensi penggumpalan darah.

Kemampuan ginjal yang terganggu dalam mengeluarkan garam juga berkontribusi menyebabkan tekanan darah tinggi serta memperbesar peluang timbulnya penyakit jantung koroner dan stroke.

Sementara penurunan produksi insulin oleh kelenjar pankreas dapat memunculkan gejala diabetes tipe 2, yang pada akhirnya juga semakin meningkatkan risiko serangan jantung dan stroke, serta kerusakan saraf, mata dan ginjal.

Baca juga: Waspadai, Tidur Tak Teratur Sebabkan Sindrom Metabolik

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.