Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Salin Artikel

"Toxic Positivity", Pikiran Positif yang Berakibat Buruk bagi Mental

KOMPAS.com - Pada tahun 2020 ini mungkin perhatian kita banyak sekali yang terpusat pada hal-hal negatif, dari pandemi Covid-19 yang tak jelas ujungnya hingga urusan politik.

Untuk meredakan kecemasan dan stres, mungkin kita berusaha memotivasi diri dengan pikiran positif. Namun, tidak semua upaya melihat sisi baik kehidupan itu berdampak baik. Tak jarang, kata-kata penyemangat itu malah menjadi toxic positivity. 

Secara umum, toxic positivity adalah ungkapan yang digunakan untuk menggambarkan perilaku menjaga optimisme, harapan, dan suasana yang baik, meski berada dalam situasi negatif atau stres.

Kalimat seperti, "Semua akan baik-baik saja! atau "Lihat sisi baiknya!" yang disampaikan kepada seseorang yang sedang terpuruk atau tertekan merupakan contohnya.

Toxic positivity justru dapat menimbulkan dampak emosional. Sebab, kita dipaksa untuk tetap cerah di dalam masa-masa yang penuh tekanan tanpa bisa mencurahkan apa yang dirasakan.

Bahkan, toxic positivity dapat merusak persahabatan jika kita tidak membiarkan orang lain hanya mengungkapkan hal-hal positif yang sebenarnya tidak sesuai dengan realitas sosial.

Maka dari itu, keseimbangan di dalam hidup adalah kuncinya. Kita boleh saja mengekspresikan kepositifan dengan cara yang produktif ketika itu benar-benar penting, tetapi kita juga perlu membiarkan diri untuk mengeluh atau mengeluarkan unek-unek tanpa berlebihan.

Nah, berikut ini ada beberapa cara agar kita dapat menggunakan pikiran yang positif dengan tepat seperti yang dilansir dari Women's Health.

1. Menjadi agen perubahan

Ada kalanya kita merasa jengah dengan orang-orang yang memanipulasi rasa positif di dalam dirinya. Inilah kesempatan kita menjadi agen perubahan untuk mengungkapkan gagasan bahwa tidak semua orang harus memiliki hari-hari yang baik karena itu siklus kehidupan.

Memang, hal ini membutuhkan usaha yang lebih, tapi itu bisa membuat orang-orang jadi lebih kritis dan dapat memahami kondisi mereka.

2. Selalu bersyukur

Mulai dan akhiri percakapan dengan hal-hal yang memberi semangat. Ibarat sandwich, sikap positif seperti roti dan segala keluhan merupakan bagian isinya. 

Biasakan diri untuk memulai dan mengakhiri setiap harinya dengan bersyukur. Intinya, mempraktikkan rasa syukur tanpa harus menyingkirkan segala perasaan yang dialami, karena menekan emosi sebenarnya akan membuat kita merasa lebih buruk lagi.

3. Curhat dan meminta nasihat

Keretakan berkembang dalam hubungan ketika kita terus-menerus melampiaskan kemarahan pada orang lain.

Sebaiknya, kita meluapkannya dengan cara yang berbeda, yakni curhat dan meminta nasihat kepada orang yang dituju. Setiap orang pasti akan mendengarkan apa yang kita rasakan ketika mereka dianggap sebagai pendengar yang baik, bukan pelampiasan amarah.

https://lifestyle.kompas.com/read/2020/10/24/082611320/toxic-positivity-pikiran-positif-yang-berakibat-buruk-bagi-mental

Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.