Salin Artikel

Rangkaian Perawatan di ERHA, Cegah Rontok Berlebih dan Atasi Kebotakan

Masalah rambut rontok bisa diatasi lewat berbagai cara, mulai dari penggunaan obat dan tonik bebas di pasaran, hingga perawatan klinik.

Tak semua kerontokan rambut berbahaya. Sebab, secara fisiologi rambut memang harus tanggal dan digantikan oleh rambut baru. Rambut rontok perlu menjadi perhatian ketika helai rambut rontok per hari sudah mencapai lebih dari 100 helai dan sudah sangat mengganggu keseharian.

Kompas.com sempat mencoba rangkaian perawatan rambut di Klinik ERHA Cimanuk Bandung pada pertengahan Agustus lalu. Perawatan rambut rontok diawali dengan pemeriksaan kondisi rambut dan kulit kepala oleh dokter, menentukan prosedur perawatan yang tepat, hingga mendapatkan resep produk perawatan untuk diberikan di rumah.

Apa penyebab rambut rontok?

Untuk mendapatkan perawatan yang tepat, penting untuk mengetahui terlebih dahulu penyebab rambut rontok yang kita alami.

Ketika datang ke klinik, dokter akan menggunakan alat khusus untuk melakukan pemeriksaan terhadap helai rambut.

Di sini, dokter akan menjelaskan secara rinci mengenai kondisi kerontokan rambut yang kita alami dan berdiskusi seputar gaya hidup sehari-hari yang mungkin jadi penyebab rambut rontok.

Faktanya, hampir semua kasus kerontokan rambut dapat diupayakan untuk diatasi. Perbedaannya hanyalah dari bentuk perawatan yang akan disarankan.

Pola kebotakan pria dan wanita berbeda. Pada pria, pola kebotakan umumnya terlihat dari bagian depan yang membentuk "M" dan bagian belakang kepala. Sementara pada wanita pada area atas kepala yang kemudian meluas ke area lainnya.

Gaya hidup sehari-hari juga bisa menjadi penyebab rambut rontok yang berujung pada kebotakan.

Deis menyebutkan, pada pria, kebiasaan styling rambut, seperti menggunakan minyak rambut, atau sering menggunakan helm dan topi dapat memicu kerontokan.

Sementara pada wanita, styling rambut seperti penggunaan pengering rambut, pelurusan, pengeritingan, dan pewarnaan rambut, hingga kebiasaan mengikat rambut terlalu kencang juga bisa menyebabkan kerontokan. Berbagai perlakuan fisik tersebut dapat memberikan tekanan ekstrem dan berulang pada rambut kulit kepala.

Selain itu, kondisi kesehatan yang mendasari juga bisa menjadi penyebab rambut rontok. Misalnya, pasien baru saja pulih dari demam, melahirkan, mengalami tekanan emosional, dan lainnya.

Selain kerontokan rambut lebih dari 100 helai per hari, tanda rambut rontok perlu perawatan juga bisa dilihat dari pemeriksaan helai rambut.

Setelah berkonsultasi, dokter akan menentukan jenis perawatan rambut.

Menurut Deis, beberapa produk seperti krim, sampo, hingga hair tonik bisa digunakan untuk membantu mengatasi rambut rontok.

Namun, jika penggunaan produk masih kurang, pasien mungkin memerlukan terapi lain, salah satunya Red Light Therapy atau terapi menggunakan paparan cahaya merah.

Red Light Therapy

Deis menjelaskan, Red Light Therapy (RLT) adalah terapi rambut menggunakan sinar merah dengan panjang gelombang 633 nm berintensitas tinggi.

Terapi ini memiliki sejumlah fungsi, termasuk merangsang fungsi fisiologis rambut dan akar rambut serta meningkatkan sirkulasi darah dan oksigen ke akar rambut dan kulit kepala.
Perawatan ini biasanya dilakukan seminggu sekali. Untuk menjalani RLT, pasien akan terlebih dahulu mengisi data dan lembar persetujuan tindakan. Kemudian, pasien akan dioleskan krim anastesi agar kulit kepala baal.

Setelah sekitar 30 menit, dokter akan menggunakan auto microneedle terlebih dahulu untuk memasukkan serum perangsang pertumbuhan rambut ke kepala pasien.

Pada prosedur ini, kulit kepala seperti digaruk dan terasa seperti ditusuk-tusuk tetapi tidak menimbulkan nyeri. Namun, setiap orang mungkin memiliki penerimaan yang berbeda-beda tergantung sensitivitas individu.

Setelah prosedur tersebut, barulah pasien menjalani RLT. Untuk menjalani terapi ini, pasien akan berbaring setengah duduk dengan kedua mata ditutup.

Terapi berdurasi 26 menit ini hanya menimbulkan sedikit rasa hangat di kepala dan pasien bisa rileks sejenak.

Jika RLT tidak memberikan hasil, pasien mungkin akan dianjurkan melakukan jenis perawatan lain yang lebih invasif.

Pasien juga akan diresepkan obat dan produk perawatan sesuai dengan kondisi masing-masing pasien.

Saya sendiri diresepkan empat jenis obat, yakni gel kulit kepala yang digunakan 30 menit sebelum keramas, medicated shampoo yang digunakan tiga kali seminggu, serum untuk selesai keramas, dan obat minum yang dikonsumsi satu kali sehari.

Bagi orang-orang dengan kerontokan rambut parah, perbedaan biasanya sudah terlihat dari jumlah rambut rontok yang berkurang. Namun, karena tidak mengalami kasus kerontokan parah, perubahan pada rambut saya belum terlihat signifikan. Hanya saja, helai rambut yang rontok setelah keramas sudah jarang ditemukan.

Tentunya, bagi kasus kerontokan rambut parah, perawatan juga harus terus berkesinambungan.

"Kalau rontok, sebulan saja sudah kelihatan. Tapi kalau tumbuh kan lama, mungkin tiga bulan kemudian."

"Tapi kami biasanya tahu dari pasien, misalnya rontoknya dulu segini (segenggaman tangan), sekarang misalnya tinggal setengahnya," ucap Deis.

https://lifestyle.kompas.com/read/2021/09/19/090819020/rangkaian-perawatan-di-erha-cegah-rontok-berlebih-dan-atasi-kebotakan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.