Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Salin Artikel

8 Etika Bermedia Sosial di Acara Pernikahan agar Privasi Pengantin Tetap Terjaga

Namun warganet memuji para sahabat, wedding organizer maupun para undangan yang mampu menjaga privasi pasangan ini.

Tidak ada satu pun yang membocorkan acara ini ke media sosial sampai dirilis langsung oleh sang pengantin.

Hal ini kadang kala sulit diterapkan oleh banyak pengantin yang privasinya terganggu di momen bahagia ini.

Etika bermedia sosial saat menghadiri acara pernikahan

“Perilaku Anda di pesta pernikahan merupakan cerminan dari hubungan Anda dengan pesta pernikahan,” kata pakar etiket Taylor Perramond, dikutip dari Bride, secara terpisah.

"Jika Anda pergi ke pernikahan seseorang dan bertindak tidak bijaksana, apa yang dikatakan tentang rasa hormat yang Anda miliki terhadap pasangan dan keluarga mereka?"

Untuk itu, ada sejumlah etika bermedia sosial yang harus kita perhatikan khususnya saat diundang dalam acara pernikahan seseorang.

Mengumumkan tanggal upacara pernikahan

Pastikan kita tidak mengumumkan secara online bahwa pernikahan tersebut sedang dalam proses.

“Kenyataannya adalah ini bukan informasi Anda untuk dibagikan,” kata Perramond.

"Bahkan jika Anda berada di urutan pertama dalam daftar orang yang berbagi berita dengan pasangan yang bertunangan, yang terbaik adalah berhati-hati dan tidak membagikan kegembiraan Anda tentang berita tersebut di forum publik."

Hal ini berlaku khususnya jika calon pengantin belum mengumumkannya sendiri di media sosial.

Hindari mengunggah undangan pernikahan orang lain karena bisa jadi ada informasi yang ingin dirahasiakan termasuk dari orang yang tidak diundang dalam acara tersebut.

Perramond menyarankan untuk terlebih dahulu memeriksa detail ini, misalnya pada undangan pernikahan atau menanyakannya langsung.

Bisa jadi kita harus menyimpan ponsel selama acara dan diminta untuk tidak mendokumentasikan apa pun.

Mengunggah foto pengantin sebelum acara

Jangan mengunggah apa pun tentang penampilan pengantin di media sosial sebelum sebelum perayaan resmi dimulai.

Mungkin saja mereka ingin penampilannya menjadi kejutan sehingga perilaku kita hanya akan merusak suasana.

“Anda mendapat kehormatan menjadi tamu di salah satu momen terbesar dalam hidup orang lain,” kata Perramond.

“Demi hadir dan menikmati acaranya, tunda postingan sampai keesokan harinya.”

Mendokumentasikan acara

“Upacara pernikahan bukanlah waktu dan tempat untuk mengeluarkan ponsel Anda,” kata Perramond.

“Ini mengganggu tidak hanya saat beraksi, tetapi juga berpotensi merusak momen yang kemungkinan besar mereka sewa orang lain untuk direkam.”

Jika pengantin tidak memberikan pelarangan secara eksplisit, kita disarakan untuk berhati-hati agar tidak menghalangi pandangan fotografer atau videografer.

“Jika Anda merekam di ponsel, apakah Anda benar-benar menikmati momen tersebut dan menghargai detail kecilnya?” kata Perramond.

"Karena ini adalah salah satu momen seumur hidup yang monumental, saya sarankan untuk meletakkan telepon."

Streaming tanpa izin

“Jika ada anggota keluarga atau teman yang tidak bisa datang ke pernikahan, panggilan video mungkin dapat diterima asalkan Anda telah meminta izin pasangan tersebut” pesan Perramond.

Pastikan tautan hanya dibagikan dengan pada orang yang disetujui dan hanya dapat diakses oleh yang diberi izin.

Jangan pernah memposting tautan di platform media sosial seperti Facebook atau Instagram sehingga mudah dimanfaatkan orang lain.

“Apa yang tampak konyol atau lucu sekarang mungkin tidak tampak seperti itu keesokan paginya, dalam empat minggu, atau dalam empat tahun,” kata Perramond.

"Anda juga tidak akan dapat memprediksi siapa yang akhirnya melihat gambar-gambar ini dan bagaimana hal itu dapat memengaruhi reputasi."

Menjaga komentar tetap positif

"Jika Anda tidak memiliki sesuatu yang baik untuk dikatakan, jangan katakan apa pun,” tegas Perramond.

Jika ingin menyampaikan hal yang kontroversial, lakukan dalam percakapan pribadi, bukannya di forum publik atau acara pernikahan orang lain.

Membuat momen tandingan

“Itu berlaku untuk kehamilan, pertunangan, pembelian signifikan, dll.” urai Perramond.

Tunggu hingga beberapa hari setelah pernikahan sebelum membuat pengumuman sendiri secara online.

https://lifestyle.kompas.com/read/2023/05/24/074500420/8-etika-bermedia-sosial-di-acara-pernikahan-agar-privasi-pengantin-tetap

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke