Koreksi Bentuk Wajah Tanpa Pisau Bedah

Kompas.com - 20/05/2017, 13:00 WIB
Ilustrasi ThinkstockphotosIlustrasi
|
EditorLusia Kus Anna

KOMPAS.com - Perubahan kulit seiring bertambahnya usia kini tak perlu jadi momok menakutkan. Dunia kecantikan menawarkan solusi koreksi wajah secara instan tanpa harus melakukan bedah plastik.

Pada saat penuaan berlangsung, kulit merupakan bagian tubuh yang paling nyata terlihat perubahannya. Garis-garis kerutan muncul di dahi atau sudut mata, mata menjadi cekung, serta pipi menjadi kempot, merupakan ciri dari wajah yang mengalami penuaan.

Menurut ahli estetika dr.Kevin A.Maharis,BmedSc Dip.Dermatology, pipi yang menjadi kempot serta kendur (saggy) salah satu penyebabnya adalah kurangnya kolagen pada kulit.

"Pipi yang kempot itu juga bisa karena kurang bantalan lemak. Semakin tua, lemak di bagian tubuh lain memang bertambah, tapi di bagian wajah akan berkurang. Muka pun akan terlihat kopong," papar dokter Kevin.

Perawatan wajah yang lebih advance akan menunjukkan manfaatnya di masa-masa ini. Salah satunya adalah dengan melakukan injeksi filler.

Dokter Kevin menjelaskan, filler yang aman digunakan terbuat dari partikel asam hialuronat (Hyaluronic acid) yang merupakan komponen kulit yang secara alami terdapat di dalam tubuh.

"Hyaluronic acid ini secara alami ada di tubuh kita, misalnya saja di mata, di sendi-sendi tulang dan pastinya banyak di kulit juga. Yang memberi kulit kita bantalan selain kolagen adalah hyaluronic acid ini," papar pemilik Maharis Clinic yang berlokasi di Jalan Malabar Jakarta ini.

Ia menuturkan, filler berbentuk gel, setengah cair dan padat yang dapat disuntikkan ke area yang dibutuhkan. Setidaknya ada tiga fungsi utama filler, yakni anti-penuaan, peremajaan, dan koreksi wajah seperti menambah tulang pipi, hidung maupun dagu.

Suntikan filler dianggap sebagai cara paling cepat untuk mengisi volume wajah yang "kosong" dan mempertahankan elastisitas kulit.

Kompas.com/Lusia Kus Anna Ahli dermatologi dr.Kevin Maharis.
"Bisa untuk menghilangkan kantung mata, membuat pipi yang turun jadi kencang lagi, bibir yang menawan hingga membuat dagu yang lebih terdefinisi. Semakin tua, tulang juga berubah posisi sehingga dagu akan sedikit lebih masuk. Wajah pun terlihat lebih pendek. Ini bisa dikoreksi dengan filler," tutur dokter yang mengambil studi dermatologi di Inggris ini.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X