Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 03/08/2017, 11:00 WIB

KOMPAS.com - Ciri seorang perfeksionis mudah dikenali dari standarnya yang lebih tinggi dalam segala hal. Dalam skala yang wajar, sikap perfeksionis justru dibutuhkan agar setiap hal yang dikerjakannya memiliki hasil yang baik.

Sifat umum perfeksionis antara lain menaruh harapan yang terlalu tinggi pada diri sendiri, merasakan tekanan dari orang lain, termasuk orang tua, teman, rekan kerja dan masyarakat pada umumnya, serta mengharapkan standar yang terlalu tinggi dari orang lain.

Namun, sifat perfeksionis juga bisa berakibat fatal jika diikuti oleh sikap obsesif. Menurut penelitian dari Kanada, orang yang memiliki kepribadian perfeksionis lebih beresiko punya pemikiran bunuh diri.

Sifat perfesionis dianggap berbahaya jika seseorang terlalu keras pada diri sendiri dan tidak bisa tenang karena selalu memikirkan suatu hal yang dianggapnya belum sempurna.

“Perfeksionis adalah kritik terburuk bagi mereka sendiri. Bagi mereka cukup baik tidak pernah cukup. Konsekuensinya, perfeksionis terkunci dalam lingkaran tak berujung untuk mengalahkan diri sendiri di mana setiap tugas baru merupakan kesempatan lain untuk menghardik, mengecewakan, dan gagal,” tulis peneliti dari Ontario dalam laporannya.

Tim peneliti menganalisis 45 studi yang berbeda, yang melibatkan lebih dari 11.700 orang. Ternyata, ketika seorang perfeksionis merasakan tekanan yang besar untuk memenuhi harapan orang lain, mereka cenderung rentan terhadap pemikiran bunuh diri.

Sementara ciri khas lain perfeksionis seperti rapi dan teratur, tidak ditemukan terkait dengan pikiran untuk bunuh diri.

Penelitian sebelumnya juga menunjukkan hal serupa. Pada tahun 2013, para peneliti melihat tingkat bunuh diri di Alaska, Amerika Serikat dari bulan September 2003 sampai Agustus 2006. Mereka menemukan bahwa 56 persen orang yang melakukan bunuh diri digambarkan sebagai perfeksionis.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca tentang
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.