Kompas.com - 13/06/2018, 19:19 WIB
Ilustrasi buah mangga shutterstockIlustrasi buah mangga

Tingkat pernapasan hidrogen dan metana diukur, yang mencerminkan jumlah gas yang dihasilkan karena fermentasi mikroba di saluran usus.

Menurut Dr Hackman, selaku pemimpin riset, beberapa peserta riset menghasilkan hidrogen, beberapa menghasilkan metana, dan sisanya menghasilkan gas lain atau kombinasi kedua gas tersebut. 

Sementara itu, enam dari 24 peserta menghasilkan metana.

Oleh karena itu, periset menyimpulkan mangga merupakan buah yang dapat membantu memainkan peran dalam mengurangi risiko penyakit kardiovaskular.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.