Kompas.com - 18/03/2020, 16:32 WIB
Menurut penelitian, bekerja dari rumah membuat Anda lebih produktif dan tidak mudah lelah. ShutterstockMenurut penelitian, bekerja dari rumah membuat Anda lebih produktif dan tidak mudah lelah.

KOMPAS.com – Kebijakan work from home alias bekerja dari rumah untuk mengurangi penyebaran virus corona sudah mulai dijalankan oleh perusahaan swasta sampai pegawai kementrian.

Bagi orang yang terbiasa bekerja di kantor dan bertatap muka dengan tim saat rapat, diperlukan adaptasi saat menerapkan work from home (WFH). Selain itu, ada saja tantangan untuk bekerja lebih produktif saat WFH.

Kebanyakan ibu bekerja mengeluh kewalahan karena mereka harus membagi fokus antara mengerjakan tugas dari atasan, menemani anak belajr di rumah, hingga urusan domestik rumah tangga lainnya.

Kesulitan yang dihadapi para orangtua antara lain bingung membimbing anaknya mengikuti kelas online karena merasa gaptek.

Yani, seorang ibu dua anak SD di Depok, mengatakan sudah mengunduh aplikasi Ruang Guru tapi tak mengerti cara mengoperasikannya.

"Iya itu kebanyakan orangtua kurang paham untk mengoperasikan Ruang Guru," ujar Yani kepada Kompas.com.

Baca juga: Kebijakan Kerja dari Rumah Positif untuk Pegawai dan Perusahaan

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Tangkapan layar Instagram Vidi Aldiano @vidialdiano. Memperlihatkan keseruan Vidi dan Rossa menghabiskan waktu selama pemerintah meminta masyarakat bekerja dari rumahInstagram Vidi Aldiano @vidialdiano Tangkapan layar Instagram Vidi Aldiano @vidialdiano. Memperlihatkan keseruan Vidi dan Rossa menghabiskan waktu selama pemerintah meminta masyarakat bekerja dari rumah

Walau belum disibukkan dengan urusan membimbing pelajaran anak, tetapi para lajang juga memiliki tantangannya sendiri saat beradaptasi dengan pola kerja yang baru.

Beberapa warganet membagikan pengalaman uniknya WFH melalui media sosial.

Akun @ikasyafitr menceritakan setiap pagi atasannya akan mengontrol seluruh anak buahnya dan melakukan absen pagi dengan video call.

Masalah koneksi internet yang lambat, sinyal hilang, atau laptop yang tiba-tiba hang juga menjadi keluhan banyak pekerja karena rapat virtual yang mereka lakukan jadi terhambat.

Gangguan dari orangtua, anak, atau asisten rumah tangga, saat sedang melakukan video call juga banyak disampaikan warganet.

Kendati demikian, sebagian besar karyawan yang bekerja dari rumah mengatakan, walau waktu kerjanya lebih santai, tapi mereka tetap dituntut untuk produktif. Selain itu, karena tidak harus menempuh kemacetan untuk ke kantor, bekerja dari rumah juga dianggap menguntungkan.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X