5 Tips Bekerja di Rumah yang "Ramai" Selama Pandemi Virus Corona

Kompas.com - 23/03/2020, 09:21 WIB
. SHUTTERSTOCK.

KOMPAS.com - Bekerja di rumah sesuai imbauan pemerintah menyusul merebaknya penyebaran virus corona di Indonesia belum tentu menjadi pilihan yang nyaman bagi semua karyawan.

Dalam sejumlah kondisi, bekerja di kantor kerap mampu memastikan tercapainya produktivitas dan performa karyawan ketimbang harus bekerja di rumah.

Ditambah lagi, tidak semua karyawan memiliki "ruang kerja" yang ideal untuk menyulap bagian dari tempat kerjanya sebagai kantor yang nyaman.

Baca juga: Cegah Corona dengan Kerja di Rumah, Ini 8 Tips Agar Tetap Produktif

Apalagi jika ternyata tempat tinggal kita memang ramai, entah karena diisi oleh banyak orang, atau karena memang ruangan rumah yang tak luas.

Atau, karena banyaknya anak kecil yang ada di rumah?

Pilihan bekerja di rumah dalam kondisi semacam itu tentu perlu mendapat perhatian khusus dan trik tertentu agar target, performa, dan produktivitas kita tetap bisa terjaga baik.

Dalam artikel ini akan dibagikan sejumlah tips dari para pakar, yang bisa kita lakukan saat harus bekerja dari rumah di lingkungan yang crowded.

  • Membuat workstation

Menetapkan workstation untuk setiap orang memberi setiap orang perasaan bahwa mereka masuk ke dalam ruang/ suasana kerja, -tentu idealnya dibarengi dengan menetapkan batasan untuk ruang pribadi.

Hal pertama yang perlu diingat adalah workstation harus masuk akal untuk pekerjaan yang dilakukan.

Jika pekerjaan membutuhkan -misalnya,  konferensi video atau streaming multimedia, lakukanlah pekerjaan itu di dalam ruangan dengan pintu.

Untuk pekerjaan yang tenang yang membutuhkan konsentrasi, headphone yang meminimalkan kebisingan mungkin akan membantu.

Jadi jelas, menyisihkan waktu beberapa saat untuk menyiapkan ruang akan amat menentukan kesuksesan dalam menyelamatkan kita - dan juga seluruh anggota keluarga, dari masalah dan perasaan lelah berlebih. 

  • Tentukan zona bebas-kerja

Jika kita memiliki rumah dengan ruang terpisah untuk bersantai, seperti ruang keluarga atau ruang kerja, pertimbangkan wilayah tersebut untuk menjadikan zona bebas kerja.

Termasuk menyiapkan spot bermain bagi anak-anak di titik tertentu. Ini bisa sangat membantu ketika ada anak-anak di tempat kita.

Baca juga: Hobi Lanjut Kerja di Rumah Bikin Sulit Tidur Nyenyak

Jadi, menetapkan ruang yang bukan untuk pekerjaan adalah bagian dari menciptakan batas kehidupan kerja yang sehat untuk kesehatan psikologis.

  • Jadwal istirahat

Kesalahpahaman paling umum tentang pekerjaan jarak jauh adalah bahwa hal itu memungkinkan kita bermalas-malasan.

Padahal, kemalasan sering kali lebih terkait dengan kepribadian daripada konteks kerja dan di mana pekerjaan dilakukan.

Pekerja jarak jauh yang sukses didorong oleh hasil yang ingin dicapai. Dan, penelitian menunjukkan, gaya ini tidak selalu menjadi contoh keseimbangan kehidupan kerja dan keluarga.

Nah, mengambil istirahat yang dijadwalkan tidak hanya membuat pikiran segar, tetapi juga memberi sinyal kepada orang lain bahwa kesehatan itu penting.

Baca juga: 5 Tips Agar Tetap Sehat dan Produktif Saat Harus Kerja di Rumah

Jika kita berada dalam masa isolasi bersama dengan anak-anak, perilaku kita pun akan mengajarkan kepada anak tentang seperti apa kehidupan kerja kita.

Jadi, pastikan untuk menanamkan prioritas untuk kesehatan dengan membuat model kerja dan istirahat yang jelas.

  • Perhatikan kegiatan fisik

Sebagai orang dewasa, kita tahu bahwa penting untuk meluangkan waktu berolahraga dan bergerak.

Lihat saja, anak-anak pun memiliki kegiatan yang dijadwalkan di hari sekolah mereka, melalui istirahat, olahraga, dan mata pelajaran kreatif seperti seni dan musik.

Jika kita menjalani masa isolasi sendiri, penting untuk menjadwalkan aktivitas fisik dan kreatif setiap hari - untuk semua orang.

Jika cuaca memungkinkan, keluar, atau rencanakan untuk melakukan aktivitas fisik. Jika di dalam ruangan, aktivitas yoga,  atau video game interaktif bisa menjadi pilihan.

Baca juga: Kerja di Rumah, Tapi Kurang Fokus? Simak Tips Berikut…

Jadikan waktu itu menyenangkan. Yang penting adalah menjadwalkannya.

  • Tetapkan waktu berhenti yang tegas

Waktu berhenti yang ditentukan membantu kita merasa memiliki kendali psikologis atas pekerjaan kita. Ini juga menetapkan batasan dan rasa rutinitas.

Anak-anak yang terbiasa dengan periode waktu, lonceng untuk istirahat dan waktu untuk pulang masih memerlukan struktur dan rutinitas untuk membuat mereka merasa aman.

Perlakukan pula hal yang sama di rumah, terutama selama masa-masa yang tidak pasti ini seperti sekarang.

Untuk anak-anak dan orang dewasa, menetapkan timer dan menetapkan norma bahwa waktu-kerja memiliki awal dan akhir dapat menandakan norma-norma yang akrab di tempat kerja dan sekolah.

Baca juga: Anak yang Terbiasa Kerja di Rumah Lebih Sukses Saat Dewasa

Hal ini -pada gilirannya, akan mengarah pada perilaku yang lebih efektif untuk berbagi ruang bersama.

Nah, selain kelima tips di atas, yang paling penting adalah memiliki dialog terbuka dengan keluarga, teman sekamar, atau siapa pun yang berbagi ruang dengan kita.

Berusahalah cukup fleksibel untuk beradaptasi dengan berbagai kebutuhan yang muncul saat kondisi itu ada di depan mata.

Percayalah, semua orang merasakan tekanan ketidakpastian; setiap orang ingin hidup terasa senormal mungkin. Bukan begitu?



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X