Topi China Kuno sejak Dulu Dirancang untuk Jarak Sosial, Benarkah?

Kompas.com - 25/05/2020, 11:25 WIB
. ..

KOMPAS.com - Bulan lalu, ketika anak-anak di China mulai kembali ke sekolah setelah penutupan panjang akibat pandemi Covid-19, topi kuno dari Dinasti Song kembali menjadi mode.

Di sebuah sekolah dasar di Hangzhou -misalnya, murid mengenakan tutup kepala buatan tangan berbahan kertas, balon, dan kerajinan lainnya, dengan ornamen memanjang yang membentang hingga satu meter.

Topi eksentrik ini memang dimaksudkan untuk membantu mereka menyesuaikan diri dengan kebiasaan jarak sosial.

Baca juga: Bermain bagi Anak di Rumah pada Masa Pandemi Covid-19

Seperti dikutip dari South China Morning Post, mereka meniru model topi yang pernah dikenakan oleh pejabat China di masa lalu.

Foto-foto para siswa dengan gaya topi kuno ini lantas beredar di internet, dan begitu pula dengan legenda populer di belakangnya.

Disebutkan, di masa itu, topi-topi tersebut memang dirancang untuk menjauhkan para pejabat satu sama lain, sehingga mereka tidak dapat saling berbisik, dan kongkalikong satu sama lain.

Namun, menurut seorang sarjana sejarah seni dan studi Asia, fungsi "jarak sosial" dari topi China sesungguhnya berakar pada "spekulasi yang tidak berdasar."

Jin Xu, yang kini menjadi asisten profesor di Vassar College, menulis, "Cendekiawan modern melacak asal-usul rumor itu dari peninggalan seorang cendekiawan China abad ke-13."

Terungkap, headwear tersebut aslinya terbuat dari kain hitam dan disebut futou, atau lebih khusus zhanjiao futouzhanjiao yang berarti "merentangkan kaki atau sayap."

Baca juga: Cara Teraman untuk Bersosialisasi Selama Pandemi Covid-19

Futou awal adalah kain sederhana yang dililitkan di kepala, dan pemakainya akhirnya melapisinya dengan kayu, sutra, rumput, atau kulit.

Halaman:
Baca tentang


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X