Kompas.com - 15/08/2020, 21:37 WIB
Editor Wisnubrata

KOMPAS.com - Meskipun berguna untuk kesehatan, sinar matahari juga bisa menjadi musuh bagi kulit jika kita terpapar terlalu lama.

Paparan sinar ultraviolet (UV) di kulit kita bisa mengakibatkan kerusakan pada kulit. Biasanya, kerusakan kulit ini akan mulai muncul dan menyebabkan masalah pada usia 40 tahun ke atas, setelah bertahun-tahun kulit terkena paparan sinar UV.

Radiasi sinar ultraviolet adalah radiasi elektromagnetik yang berasal dari matahari. Ada tiga jenis sinar UV berdasarkan energi yang dihasilkan:

Sinar ultraviolet A (UVA)

Sinar ultraviolet A memiliki energi paling rendah. Jenis sinar ini bisa menyebabkan sel-sel kulit cepat menua dan membuat kerusakan tidak langsung pada sel-sel DNA.Sinar UVA umumnya dikaitkan dengan kerusakan kulit jangka panjang, seperti timbulnya keriput.

Sinar ultraviolet B (UVB)

Sinar UVB memiliki energi sedikit lebih besar dibanding sinar UVA. Sinar ini mampu secara langsung menimbulkan kerusakan DNA pada sel-sel kulit.Sinar ultraviolet B termasuk jenis sinar UV yang dapat memicu kulit terbakar (sunburn) dan kanker kulit.

Sinar ultraviolet C (UVC)

Sinar ultraviolet C adalah jenis sinar UV yang energinya paling besar. Untungnya, pancaran sinar tidak mencapai tanah dan tidak akan menyebabkan gangguan pada kulit manusia.

Dampak sinar ultraviolet terhadap kulit

Paparan sinar ultraviolet pada kulit bisa menimbulkan masalah-masalah kesehatan sebagai berikut:

Warna kulit menjadi lebih gelap

Kondisi ini terjadi karena kulit memproduksi pigmen berwarna gelap. Pigmen ini berfungsi melindungi kulit dari kerusakan lebih lanjut akibat paparan sinar ultraviolet.

Meski begitu, dalam jangka waktu lama, produksi pigmen gelap tersebut tak akan mampu mencegah kerusakan kulit yang berujung pada kanker.

Kulit terbakar (sunburn)

Radiasi sinar ultraviolet dosis tinggi akan membunuh sel-sel kulit, sementara sel-sel yang sehat pun akan rusak.

Pada tingkat paling ringan, kulit terbakar akibat sinar ultraviolet hanya menimbulkan keluhan kemerahan pada kulit. Gejala ini umumnya akan hilang dalam waktu beberapa hari.

Sedangan sunburn yang parah akan menyebabkan kulit melepuh atau mengelupas, dan menimbulkan rasa perih.

Kulit keriput

Paparan sinar matahari akan mempercepat proses penuaan pada kulit. Pasalnya, sinar ultraviolet mempercepat pembelahan sel pada lapisan kulit terluar, sehingga kulit jadi lebih tebal.

Jaringan ikat di bawah kulit juga rusak. Akibatnya, kulit akan kehilangan kelenturannya. Semua dampak ini akan berujung pada kulit yang keriput dan menggelambir.

Actinic keratosis

Actinic keratosis adalah gangguan kulit berupa bercak dengan permukaan kasar, kering, dan bersisik. Gejala ini biasa timbul di wajah, bibir, telinga, punggung tangan, lengan bawah, serta leher.

Bercak-bercak tersebut sering juga disebut solar keratosis. Ukurannya bisa bertambah besar secara perlahan.

Bercak actinic keratosis umumnya muncul pada usia di atas 40 tahun. Selain berupa bercak di kulit, penyakit ini tidak menimbulkan gejala atau keluhan lain.

Penyebab timbulnya bercak solar keratosis adalah paparan sinar ultraviolet yang intens dan sering. Sebagian kecil dari bercak actinic keratosis bisa berkembang menjadi kanker kulit.

Mereka yang memiliki faktor risiko cukup tinggi meliputi usia 40 tahun ke atas, tinggal di daerah dengan banyak sinar matahari, sering beraktivitas di bawah sinar matahari, ras kaukasia, dan cenderung mengalami bintik-bintik (freckles) akibat paparan sinar matahari.

Kanker kulit

Beberapa jenis kanker kulit yang bisa muncul akibat paparan sinar ultraviolet adalah karsinoma sel basal, karsinoma sel skuamosa, dan melanoma.

Karsinoma sel basal umumnya tidak menyebar ke bagian tubuh lain serta bisa diangkat lewat tindakan operasi.

Sementara karsinoma sel skuamosa dan melanoma tergolong kanker kulit yang lebih ganas karena bisa menyebar ke bagian tubuh lain.

Paparan sinar ultraviolet memang sangat sulit dihindari, terutama bagi penduduk negara tropis seperti Indonesia.

Perlu juga diketahui, sinar UVA dan UVB tak hanya datang dari matahari saja, tapi juga bisa datang dari sinar gadget yang sehari-hari lebih dekat dengan kita.

Namun kita bisa menurunkan paparan ini sebisa mungkin dengan cara mudah. Langkah tersebut bisa berupa mengenakan pakaian tertutup, topi bertepi lebar, dan celana panjang, mengoleskan tabir surya dengan setidaknya SPF 30 tiap dua jam sekali (khususnya ketika berada di luar ruangan).

The Body Shop, Skin Defence Multi Protection Lotionthe body shop The Body Shop, Skin Defence Multi Protection Lotion
Tabir surya bisa didapatkan dengan mudah dan tersedia dalam banyak brand, salah satunya dari The Body Shop. Produk yang dinamai Skin Defence Multi-Protection Lotion ini membantu melindungi kulit wajah dari bahaya sinar UVA, UVB, dan dampak polusi.

Produk ini memiliki SPF 50+ PA++++ dan bertekstur lotion yang ringan dan bebas lengket. Di dalamnya terdapat kandungan ekstrak algae merah dan vitamin C yang mencerahkan, ekstrak akar dandelion sebagai antioksidan, serta marula oil untuk menghaluskan kulit wajah.

Skin Defence Multi-Protection Lotion memberi kelembapan pada kulit, dan bisa dipakai saat memakai rangkaian skincare di pagi hari sebelum mengenakan makeup agar kulit terlindungi seharian penuh.

Menurut The Body Shop, produk yang tersedia dalam ukuran 40ml dan 60ml ini 100 persen vegetarian dan tidak menyebabkan munculnya komedo.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.