Tekanan Stres Bikin Rambut Beruban, Benarkah?

Kompas.com - 11/09/2020, 07:33 WIB
Ilustrasi rambut beruban shutterstockIlustrasi rambut beruban

KOMPAS.com – Banyak orang cemas dan bahkan ketakutan jika tanda-tanda penuaan mulai terlihat.

Selain keriput di wajah, tumbuhnya uban pada rambut mendatangkan kekhawatiran yang sama.

Bukan hanya karena faktor penuaan, rambut juga disebut dapat memutih jika orang tersebut banyak mengalam stres.

Baca juga: 4 Cara Atasi Uban Tanpa Merusak Kulit Kepala

Sel-sel dalam rambut akan kehilangan warna aslinya ketika tubuh terkena hormon stres, demikian hasil penelitian dari New York University, beberapa tahun silam.

Dalam kondisi tersebut, rambut hitam alami bakal lenyap dan digantikan oleh uban.

Bagaimana hal itu dapat kita ketahui?

Para peneliti memulai dengan premis bahwa ketika tubuh manusia terluka, sel induk bertanggung jawab untuk memproduksi pigmen melanin gelap.

Pigmen itu bertugas melindungi kulit dari sinar matahari untuk membantu membatasi kerusakan.

Baca juga: 10 Cara Mengatasi Stres akibat Pandemi yang Tak Kunjung Usai

Kondisi ini bisa menjelaskan mengapa stres juga dapat menyebabkan pigmentasi yang membuat kulit terlihat lebih gelap.

Sebagian besar orang melihat uban pertama kali sekitar usia 25 tahun, dan biasanya hal itu disebabkan oleh gaya hidup yang kurang baik.

Halaman:


Sumber kompas.com
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X