Kesalahan Pemula yang Menyebabkan Tanaman Mati

Kompas.com - 26/09/2020, 07:07 WIB
Ilustrasi berkebun DragonImagesIlustrasi berkebun

KOMPAS.com — Sebagai penanam pemula, kita tentu ingin tanaman yang kita tanam tumbuh subur dan cantik.

Sayangnya, tak semua rencana berjalan sesuai dengan keinginan kita. Tanaman bisa saja tiba-tiba layu, membusuk dan mati.

Rupanya, ada beberapa kesalahan yang biasa dilakukan oleh penanam pemula. Pemilik Usaha NanemTaneman, Adawiyah Riwan mengungkapnya dalam Virtual Media Workshop: Urban Farming bersama Tokopedia yang digelar Jumat (25/9/2020).

Apa sajakah kesalahan yang paling sering terjadi?

1. Kurang atau kelebihan sinar matahari

Jika kamu ingin menanam tanaman baru, kenali dulu apakah itu jenis tanaman indoor atau tanaman outdoor.

Jika yang kamu tanam adalah tanaman indoor, maka letakkan dia di tempat yang terkena sinar matahari pagi atau sore. Namun jangan terlalu lama, cukup 2-3 jam saja.

Selain itu, jangan menjemur tanaman di bawah matahari langsung, letakkan tanaman indoor di bawah atap atau lapisan anti uv atau paranet.

“Sebaliknya, jangan karena merasa beli tanaman indoor, mereka taruhnya di dalam rumah terus tanpa kena sinar matahari. Padahal semua makhluk butuh matahari, mereka butuh matahari walaupun enggak full,” ujar Adawiyah.

Sementara, jika kamu membeli tanaman outdoor, letakkan tanaman di bawah sinar matahari langsung dan jangan letakkan tanaman di bawah atap.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X