Kompas.com - 27/10/2020, 08:10 WIB

KOMPAS.com - Haus setelah berolahraga, berjalan-jalan di bawah matahari yang menyengat, atau seteah makan makanan pedas mungkin menjadi hal yang umum.

Namun, jika tanpa alasan tertentu kamu tiba-tiba merasa haus, mungkin penyebabnya jauh lebih serius dari itu.

Dilansir Cleveland Clinic, tiga alasan berikut mungkin menjadi penyebabnya. Cobalah menjalankan solusinya agar rasa haus yang luar biasa itu hilang.

1. Dehidrasi
Salah satu alasan paling umum rasa haus yang luar biasa adalah dehidrasi.

Suhu yang terlalu panas adalah salah satu penyebab dehidrasi yang paling banyak terjadi, baik berolahraga berat atau hanya sekadar beristirahat di pantai, namun dengan sinar matahari yang begitu menusuk.

Pada kondisi-kondisi tersebut, tubuh membutuhkan air agar tidak terlalu panas.

Saat berolahraga, otot tubuh kita menghasilkan panas. Agar tidak terbakar, tubuh perlu membuang panas itu.

Cara utama tubuh untuk membuang panas dalam cuaca hangat adalah melalui keringat.

Saat keringat menguap, ia mendinginkan jaringan di bawahnya.

Banyak berkeringat dapat mengurangi kadar air tubuh dan kehilangan cairan memengaruhi fungsi tubuh yang normal.

Solusinya: minumlah air yang banyak.

Kebutuhan cairan setiap orang berbeda-beda.

Anjuran Kementerian Kesehatan RI, orang dewasa disarankan mengonsumsi air putih sekitar delapan gelas (ukuran 230 ml) per hari atau total 2 liter. 

Selain dari minuman, makanan juga dapat memberikan asupan cairan pada tubuh yaitu sekitar 20 persen.

Cairan dari makanan terutama diperoleh dari buah dan sayur, misalnya bayam dan semangka yang mengandung 90 persen air.

Untuk memastikan tubuh terhidrasi dengan baik, kamu bisa mengecek warna urinmu.

Menurut Matthew Goldman, MD, tujuannya adalah menjaga warna urin tetap bening.

"Jika warnanya menjadi kuning, maka kamu dehidrasi," katanya, seperti dilansir Cleveland Clinic.

Selain itu, hindari konsumsi alkohol dan minuman berkafein, seperti kopi dan soda, karena minuman-minuman tersebut cenderung menarik air dari tubuh dan meningkatkan dehidrasi.

Baca juga: Sering Lupa Minum Air, Ini Cara untuk Cegah Dehidrasi

2. Obat-obatan
Beberapa obat-obatan yang diresepkan dokter juga bisa memberikan efek samping tertentu, termasuk haus.

Sejumlah obat seperti antipsikotik, antidepresan, antikonvulsan, antikolinergik, dan agonis alfa dapat menyebabkan mulut kering.

Oleh karena itu, mengonsumsi obat-obatan tersebut bisa memicu rasa haus.

Dr. Goldman juga mencatat bahwa SGLT2 inhibitor (sejenis obat diabetes) serta steroid juga dapat menyebabkan rasa haus karena SGLT2 inhibitor meningkatkan pelepasan glukosa dari darah ke dalam urin untuk menurunkan kadar gula darah dan steroid sering kali meningkatkan kadar gula sebagai efek samping.

Itulah sebabnya, ketika seseorang diberi steroid, baik jangka pendek atau panjang, dokter mungkin akan meminta pasien untuk memantau gula darah mereka atau mengakomodasi kadar gula yang lebih tinggi dengan mengambil lebih banyak obat diabetes.

Jadi, cobalah berkonsultasi dengan dokter tentang efek samping ini dan mintalah alternatifnya jika memang efek samping tersebut sangat mengganggu.

3. Diabetes
Peningkatan buang air kecil dan rasa haus berlebih adalah dua tanda awal terjadinya diabetes tipe 2.

Ini juga bisa menjadi indikator hiperglikemia, suatu kondisi di mana terlalu banyak gula dalam darah dan paling sering dialami oleh penderita diabetes.

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Amerika Serikat (CDC), makan terlalu banyak, kurang aktif dari biasanya, atau minum terlalu sedikit obat diabetes adalah beberapa alasan umum hiperglikemia.

Glukosa darah juga bisa naik ketika kamu sakit atau stres.

"Biasanya, jumlah gula yang keluar dari tubuh melalui urin tidak dapat dideteksi,” jelas Dr. Goldman.

Meski begitu, jika kadar gula darah seseorang cukup tinggi, gula mulai meninggalkan aliran darah melalui ginjal dan masuk ke urin.

Molekul glukosa cukup kecil untuk bocor melalui sistem filtrasi ginjal.

Saat molekul glukosa yang berlebihan itu memasuki urin, glukosa menarik air bersamanya seperti spons.

Akibatnya, jumlah urine yang terbentuk dan frekuensi buang air kecil meningkat.

Saat kita kehilangan kelebihan cairan tersebut, kita akhirnya mengalami dehidrasi.

Inilah sebabnya mengapa pasien yang mengalami peningkatan kadar gula darah terlalu lama sering menjadi "kering" dan mungkin berakhir di unit gawat darurat atau unit perawatan intensif.

Begitu mereka tiba, mereka seringkali membutuhkan banyak cairan serta vitamin dan obat-obatan untuk mengendalikan kadar gula mereka dengan cara yang aman.

Dehidrasi juga bisa menjadi tanda kondisi yang dikenal sebagai diabetes insipidus.

Menurut Dr. Goldman, hormon antidiuretik (ADH) adalah hormon yang memungkinkan tubuh menyerap kembali air dari urin yang terbentuk di ginjal.

Penyerapan kembali ini cenderung terjadi paling banyak saat kita mengalami dehidrasi, seperti saat berkeringat.

Jika tubuh tidak menghasilkan ADH yang cukup atau ginjal tidak merespons ADH dengan tepat, maka tubuh tidak menahan air sebanyak yang diperlukan.

Kondisi ini dapat menyebabkan lebih sering buang air kecil dan bisa saja mengalami dehidrasi.

Jika kamu mengalami kondisi aeperti ini, konsultasikanlah dengan dokter dan mencari solusinya.

Menueut Dr. Goldman, secara umum pasien juga harus menghindari minum cairan yang mengandung gula dalam jumlah berlebih.

Sebab, minuman tinggi gula dapat menyebabkan kadar gula darah yang tidak terkontrol dan menyebabkan jumlah buang air kecil menjadi lebih buruk.

"Salah satu alasan pasien harus mengonsumsi gula tambahan adalah jika kadar gula darah mereka terlalu rendah."

"Pasien harus berbicara dengan dokter lebih lanjut tentang untuk mengetahui apa yang dianggap normal dan dianggap rendah gula untuk diri mereka," tambahnya.

Baca juga: Cara Kendalikan Diabetes dan Gula Darah dengan Olahraga

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.