Kompas.com - 11/01/2021, 08:15 WIB
. SHUTTERSTOCK.

KOMPAS.com - Menjaga keseimbangan antara pekerjaan dan kehidupan pribadi (work-life balance) terkadang menjadi perkara yang tak mudah.

Tak sedikit karyawan yang jam kerjanya berantakan hingga melupakan waktu untuk dirinya sendiri. Terlebih di masa pandemi seperti sekarang.

Memberikan yang terbaik untuk pekerjaan memang penting. Tapi bukan berarti harus kehilangan waktu untuk kehidupan pribadi.

Baca juga: LinkedIn: Work Life Balance Kunci Kepuasan Bekerja

Bagi yang masih kesulitan mengatur waktu, atau yang merasa waktunya "terbuang" hanya untuk pekerjaan, mungkin perlu memerhatikan tujuh tip efektif ini.

1. Beri batasan

Tetapkan waktu untuk meninggalkan pekerjaan. Jangan lupa beri tahu rekan kerja setim tentang batas waktu tersebut.

Ini adalah praktik yang baik karena memberikan tenggat waktu kepada diri sendiri untuk menyelesaikan pekerjaan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dengan begitu, kerja bisa menjadi lebih produktif dan efisien. Kecil kemungkinan untuk kembali bekerja di luar batas waktu yang telah ditentukan.

Memberitahu rekan kerja tentang batas waktu membuat mereka tidak mengganggu kita di luar jam kerja. Sekaligus bisa menciptakan lingkup kerja yang sehat.

Baca juga: Menyertakan Aktivitas Me Time Bikin Perawatan Estetik Lebih Efektif

2. Sediakan "me time"

"Me time'"sama pentingnya dengan waktu untuk pekerjaan, teman, dan bahkan keluarga. "Me time" atau waktu diri sendiri bisa mendatangkan kebahagiaan.

Saat seseorang merasa bahagia, otomatis apa pun yang dilakukannya menjadi lebih baik. Entah itu untuk pekerjaan, keluarga, maupun rumah.

Sediakan waktu untuk tidur siang, bermain gim, pijat relaksasi, staycation, atau apa pun yang bisa membuat diri sendiri bahagia.

3. Hindari multitasking

Banyak orang menganggap melakukan pekerjaan secara bersamaan atau multitasking lebih efisien dan menghemat waktu.

Padahal multitasking sebenarnya melelahkan, dan sering kali perhatian yang diberikan pada setiap pekerjaan tidak 100 persen.

Alih-alih multitasking, lebih baik atur strategi. Misalnya ingin melakukan hobi baru, tapi juga mau luangkan waktu untuk berolahraga dan bertemu teman.

Baca juga: Kebiasaan Multitasking Bisa Berdampak Buruk pada Anak dan Orangtua

Dapatkan semuanya dengan satu cara, yakni ajak teman untuk ikut serta melakukan olahraga yang belum pernah dicoba. Contoh bersepeda atau main sepatu roda.

4. Buat acara sosial mingguan

Acara sosial mingguan dapat membantu work-life balance. Di tengah pandemi, salah satu yang bisa menjadi pilihan adalah mengadakan pertemuan virtual.

Ajak teman atau keluarga untuk bertemu secara virtual dan saling berbagi cerita. Jadwalkan pertemuan itu secara rutin di setiap minggunya.

5. Lakukan hobi

Penelitian membuktikan, melakukan hobi atau kegiatan yang disukai membantu menjaga kesehatan mental dan mengurangi stres.

Pada gilirannya, hal itu memberi sejumlah manfaat seperti memperkuat hubungan dengan orang lain dan meningkatkan karier.

Bila tidak tahu ingin melakukan apa, cobalah menjadi sukarelawan. Membantu orang lain adalah cara yang bagus untuk memberikan kedamaian batin.

Baca juga: Melihat Hobi yang Cocok Berdasarkan Zodiak untuk Tahun 2021

Cara ini membuat seseorang terhubung dengan orang lain di luar pekerjaan, menikmati kepuasan hidup yang lebih baik, serta tekanan psikologis yang lebih rendah.

6. Matikan notifikasi

Ada kalanya pekerjaan tidak dapat selesai tepat waktu. Boleh saja menyelesaikannya di waktu libur, tapi jangan dijadikan sebagai kebiasaan.

Selain itu, cobalah untuk egois dengan mematikan semua notifikasi saat libur akhir pekan maupun ketika cuti.

Usahakan untuk tidak memeriksa email atau menghubungi rekan kerja. Simpan laptop dan menjauhlah sejenak dari pekerjaan.

Jangan juga melakukan pekerjaan lebih awal. Misalnya pekerjaan untuk hari Senin diselesaikan hari Minggu. Cara itu malah bisa menyebabkan rasa lelah.

Sebaliknya, percayalah pada kemampuan, keterampilan, dan rekan kerja untuk menyelesaikan pekerjaan di waktu yang telah ditentukan.

Baca juga: Sering Stres, Coba Matikan Notifikasi Ponsel

7. Bersikap selektif

Sikap selektif di lingkungan pekerjaan sangat diperlukan untuk menerapkan work-life balance.

Apabila budaya perusahaan adalah karyawan harus bekerja lembur dan bahkan di akhir pekan, maka sangat sulit untuk mendapatkan work-life balance.

Jika hal itu dirasa tidak sesuai dengan prinsip dan membuat kewalahan, maka carilah perusahaan yang bisa memberikan work-life balance.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Sumber says.com
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.