Kompas.com - 15/01/2021, 12:57 WIB

KOMPAS.com - Vaksinasi Covid-19 di tanah air sudah mulai dilakukan.

Meski vaksin menjadi jawaban atas kekhawatiran kita di masa pandemi ini, namun vaksinasi malah memunculkan ketakutan di antara orang-orang yang takut jarum suntik.

Bagi sebagian orang, rasa takut tersebut bahkan sudah menjadi fobia, dikenal dengan istilah trypanophobia.

Rasa takut ini adalah hal nyata dan menurut data Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC) dialami sekitar 25 persen orang dewasa.

Sayangnya, vaksinasi harus tetap dijalani oleh orang-orang yang takut jarum suntik.

Sebab, semakin banyak orang yang enggan divaksin, maka kita akan kesulitan mencapai herd immunity (kekebalan komunitas).

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) bahkan menekankan bahwa sebagian besar populasi harus divaksin untuk melampaui target tersebut.

Baca juga: Sudah Divaksin Covid-19, Berapa Lama Kekebalan Tubuh Terbentuk?

Apakah saya memiliki trypanophobia?
Kamu yang memiliki rasa takut terhadap jarum suntik mungkin punya pertanyaan seperti ini.

Trypanophobia sendiri diklasifikasikan sebagai gangguan kecemasan.

Kondisi ini bisa menjadi masalah untuk banyak prosedur media, termasuk vaksinasi, pengambilan darah dan anastesi (pembiusan).

Banyak literatur sudah membahas tentang fobia ini, namun beberapa teori mengaitkan fobia ini dengan insting bertahan yang membuat seseorang tidak mau tubuhnya ditusuk apapun.

Rasa takut juga bisa muncul karena ketidaktahuan tentang apa yang diinjeksikan ke dalam tubuh.

"Ada sesuatu yang tidak mereka (penderita trypanophobia) ketahui dimasukkan ke dalam tubuh, mereka merasa tidak bisa mengontrol itu," ungkap psikolog klinis sekaligus penulis "Family Fit: Find Tour Balance In Life", John Mayer, PhD kepada Health.

Bagaimana kita tahu bahwa ketakutan akan jarum suntik yang kita alami termasuk teypanophobia?

Gejalanya banyak. Namun, satu meta-analisis dari sejumlah data ilmiah yang dipublikasikan di jurnal SAGE Open Nursing, mencatat beberapa gejala berikut:

  • Peningkatan detak jantung dan tekanan darah secara tiba-tiba saat melihat jarum.
  • Penurunan tekanan darah segera.
  • Pingsan.
  • Kecemasan ekstrem yang sulit dijelaskan.
  • Memikirkan secara berlebihan prosedur yang melibatkan jarum, hingga
  • Mengalami serangan panik.

Baca juga: Sudah Divaksin Bukan Berarti Bisa Kumpul-kumpul, Ini 4 Alasannya

Mengatasi ketakutan terhadap jarum suntik
Jika kamu ingin mendapatkan vaksin Covid-19 namun masih mengalami ketakutan terhadap jarum suntik, ada beberapa tips yang bisa diterapkan:

1. Pastikan jadwal vaksinasi
Prinsipnya, menurut direktur klinik dari Center for the Treatment and Study of Anxiety, University of Pennsylvania's Perlman School of Medicine, Thea Gallager, PsyD, mengurangi beban pikiran dapat berperan penting dalam mengatasi ketakutan terhadap jarum suntik.

Termasuk salah satunya memastikan secara cepat jadwal vaksinasi.

2. Jangan terlalu dipikirkan
Memang, jika memiliki ketakutan terhadap jarum suntik, sangat sulit membuang pikiran kita terhadap benda tersebut.

Tapi, cobalah untuk tidak terobsesi berlebihan agar tidak memengaruhi kesehatan mentalmu.

Ingatkan pada dirimu bahwa kamu pernah melakukannya sebelumnya dan tidak ada masalah yang terjadi.

Baca juga: Perlukah Divaksin jika Pernah Positif Covid-19? Ketahui 2 Hal Berikut

3. Fokus pada dampak positif
Jika rasa takut itu tak kunjung hilang, cobalah fokus memikirkan dampak positif apa yang akan kamu dapatkan setelah divaksin.

"Ingatlah bahwa itu bisa menyelamatkan kesehatan bahkan hidupmu dan mengembalikan segala kondisi menjadi normal," kata psikolog san penulis "Hack Your Anxiety", Alicia H. Clark, PsyD.

4. Alihkan perhatian
Ketegangan yang kamu rasakan mungkin akan meningkat segera setelah tiba di tempat vaksinasi.

Pada momen tersebut, cobalah mengalihkan perhatian.

Jika tempat tersebut mengizinkanmu mengajak seorang teman atau anggota keluarga, maka ajaklah mereka sehingga kamu punya teman ngobrol saat menunggu giliran.

Jika tidak, kamu bisa menonton video di ponsel atau mendengarkan musik menggunakan headphone.

Baca juga: Berapa Lama Vaksin Covid-19 Melindungi Tubuh?

5. Jika hampir pingsan
Jika melihat jarum suntik membuatmu lemas hingga rasanya akan pingsan, cobalah teknik yang disebut terapi "tegangan terapan (applied tension)".

Untuk melakukannya, tegangkan otot-otot lengan, batang tubuh dan kaki, kemudian dan tahan ketegangan itu sampai kamu merasa hangat.

Kemudian, lepaskan ketegangan dan tunggu selama 20 -30 detik hingga tubuh kembali normal.

Kamu bisa melakukan teknik ini ketika mulai merasa lemas saat melihat jarum.

6. Ingat bahwa prosesnya hanya sebentar
Detik-detik jelang divaksin, ingatkan dirimu bahwa prosesnya hanya sebentar, bahkan hanya beberapa detik saja.

7. Beri tahu perawat
Sebelum vaksinasi dilakukan, sampaikan pada perawat yang menyuntikmu bahwa kamu takut jarum suntik.

Mungkin kamu meragukan langkah ini, namun percayalah ini akan membantu meredakan rasa takut.

Selain itu, informasi tersebut juga penting bagi perawat untuk berjaga-jaga jika kamu pingsan saat divaksin.

Baca juga: 5 Manfaat Minyak Esensial Lavender untuk Redakan Kecemasan

8. Praktik pernapasan diafgrama
Sesaat sebelum divaksin, cobalah melakukan praktik pernapasan diafragma jika memungkinkan.

Cara lainnya, kamu juga bisa meremas benda semacam stress ball atau tetap menonton dan mendengarkan musik hingga momen vaksinasi tiba.

9. Jangan lihat jarumnya
Ketika tiba saatnya kamu divaksin, jangan lihat jarumnya agar rasa takutmu tidak semakin besar.

10. Ucapkan selamat pada diri sendiri jika berhasil
Jika kamu sudah mencapai tahap ini, ucapkan selamat untuk dirimu sendiri karena sudah berhasil melakukan sesuatu yang hebat dengan mengalahkan rasa takutmu.

Mentraktir diri sendiri dengan makanan atau minuman kesukaan juga bisa kamu lakukan.

Namun, jika tidak bisa sampai ke tahap ini dan kamu berjuang susah payah mengatasi rasa takut terhadap jarum suntik, cobalah berkonsultasi dengan profesional kesehatan mental.

Mereka akan menawarkan perawatan yang bisa membantumu melewati momen penting tersebut.

Namun, seperti apapun kondisinya, para pakar menekankan pentingnya untuk tetap mendapatkan vaksinasi.

"Vaksin adalah cara terbaik untuk melindungi diri Anda dari Covid-19," ungkap pakar penyakit menular sekaligus peneliti senior dari Johns Hopkins Center for Health Security, Amesh A. Adalja, MD.

"Anda seharusnya tidak membiarkan fobia jarum menjadi penghalang bagi kesehatan dan kesejahteraan Anda."

Baca juga: Penderita Saluran Pencernaan Kronis Tak Boleh Divaksin, Apa Sebabnya?

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Sumber Health


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.