drg. Citra Kusumasari, SpKG (K), Ph.D
dokter gigi

Menyelesaikan Program Doktoral di bidang Kariologi dan Kedokteran Gigi Operatif (Cariology and Operative Dentistry), Tokyo Medical and Dental University, Jepang.

Sebelumnya, menempuh Pendidikan Spesialis Konservasi Gigi di Universitas Indonesia, Jakarta dan Pendidikan Dokter Gigi di Universitas Padjadjaran, Bandung.

Berpraktik di berbagai rumah sakit dan klinik di Jakarta. Ilmu karies, estetik kedokteran gigi, dan perawatan syaraf gigi adalah keahliannya.

Mengenal Teknik Menyikat Gigi yang Tepat untuk Cegah Plak

Kompas.com - 09/02/2021, 11:38 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

Drg. Citra Kusumasari, SpKG(K), Ph.D

MENYIKAT gigi telah menjadi rutinitas kita yang berfungsi untuk menghilangkan plak dan sisa makanan yang menempel di gigi, serta mencegah berbagai penyakit mulut seperti gigi berlubang dan penyakit jaringan pendukung gigi lainnya.

WHO mendefinisikan plak gigi sebagai entitas struktural yang spesifik tetapi sangat bervariasi. Plak dihasilkan dari tahapan kolonisasi mikroorganisme pada permukaan gigi, tambalan gigi, dan bagian lain pada rongga mulut, yang terdiri dari komponen air liur seperti musin, sel epitel yang terkelupas, debris dan mikroorganisme.

Sikat gigi pertama kali diperkenalkan di China sejak awal tahun 1600 sebelum masehi, dan diperkenalkan ke dunia barat tahun 1640.

William Addis pada tahun 1780 di Inggris menemukan sikat gigi manual. Pada awal abad ke-19, pengrajin di berbagai negara Eropa membuat pegangan sikat gigi dari emas, gading, atau eboni dengan kepala sikat gigi yang dapat diganti-ganti.

Penggunaan bulu sikat gigi nilon dimulai pada tahun 1938. Jenis-jenis sikat gigi antara lain manual, elektrik, sonik dan ultrasonik, serta ionik.

Baca juga: Dampak yang Terjadi Jika Hanya Sikat Gigi Sekali Sehari

Sikat gigi yang ideal harus memiliki karakteristik antara lain; harus sesuai dengan ukuran, bentuk dan tekstur gigi serta kondisi rongga mulut pasien, harus mudah dan efektif digunakan, mudah dibersihkan, tidak mudah rusak, dan desain harus efisien.

Selain menyikat gigi, berkumur menggunakan obat kumur dan melakukan pembersihan gigi dengan benang gigi (flossing) juga turut membantu menjaga kebersihan mulut.

Desain sikat gigi, durasi menyikat gigi dan teknik menyikat gigi adalah faktor yang menentukan keefektifan dalam menghilangkan plak dan sisa makanan.

Namun, hal yang menjadi perhatian utama adalah apakah setiap orang sudah melakukan teknik menyikat gigi yang tepat sehingga plak dan sisa makanan dapat hilang.

Baca juga: Kapan Anak Mampu Sikat Gigi Sendiri?

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.