Kompas.com - 10/01/2022, 06:06 WIB
|
Editor Wisnubrata

KOMPAS.com - Daging merah menjadi favorit banyak orang karena memiliki tekstur dan rasa yang lebih kaya daripada daging ayam dan ikan.

Namun, asupan daging merah sering dihubung-hubungkan dengan sejumlah risiko kesehatan.

Oleh karenanya para ahli menganjurkan untuk membatasi konsumsi daging merah.

Sebuah studi baru menunjukkan kaitan antara nutrisi dalam daging merah dengan peningkatan risiko penyakit kardiovaskular.

Itu artinya, mengurangi asupan daging merah dapat berdampak positif bagi kesehatan jantung.

Pada studi yang dimuat dalam jurnal Nature Microbiology, para peneliti dari Cleveland Clinic memantau bahan kimia bernama L-karnitin.

L-karnitin ini ditemukan berkontribusi pada pembentukan trimetilamina N-oksida (TMAO), yang terkait dengan berbagai gangguan kardiovaskular.

Baca juga: Sering Makan Daging Merah Tingkatkan Risiko Kematian Dini

Usai memeriksa plasma dan sampel tinja dari hampir sebanyak 3.000 peserta, para peneliti menemukan fakta menarik.

Ketika molekul L-karnitin dari daging merah dikombinasikan dengan bakteri usus tertentu, maka akan terbentuk trimetilamina N-oksida yang menyebabkan masalah kesehatan jantung.

Studi terdahulu telah menemukan hubungan antara TMAO dengan peningkatan kolesterol di pembuluh darah arteri.

Halaman:


Video Pilihan

Sumber Eat This
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.