Kompas.com - 22/03/2022, 06:30 WIB

KOMPAS.com - Saat gejala batuk menyerang, istirahat merupakan cara ampuh untuk melawan infeksi.

Pakar kesehatan akan menyarankan untuk mengonsumsi obat-obatan dan banyak istirahat demi mempercepat proses penyembuhan.

Namun ironisnya, istirahat yang cukup sepertinya menjadi hal yang sulit untuk didapat ketika kita tengah sakit batuk.

Terlebih pada malam hari ketika tubuh membutuhkan waktu istirahat yang cukup, yang ada malah tenggorokan semakin terasa gatal dan batuk terasa lebih mengganggu daripada siang hari.

Di balik gejala tersebut, berikut sejumlah alasan mengapa kondisi batuk semakin parah ketika malam hari.

Baca juga: Makanan dan Minuman Terbaik untuk Redakan Gejala Batuk dan Pilek

  • Gravitasi

Gravitasi menjadi penyebab utama batuk terasa lebih mengganggu di malam hari.

Ketika kita tidur berbaring, secara otomatis lendir akan berkumpul di bagian belakang tenggorokan akibat gaya gravitasi.

Kumpulan lendir tersebut dapat membuat tenggorokan terasa gatal hingga memicu batuk yang tak berkesudahan.

"Cara terbaik untuk mengatasi ini adalah melawan tarikan gravitasi, yaitu elevasi," kata Mitchell Blass, dokter penyakit menular yang berbasis di Georgia.

Posisi tidur yang efektif melawan gravitasi penyebab batuk adalah tidur dengan bantal yang menopang sedikit bagian kepala dapat membuat lendir untuk tidak berkumpul di tenggorokan.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.