Kompas.com - 27/09/2022, 13:00 WIB

KOMPAS.com - Masyarakat di Indonesia turut berduka ketika Ratu Elizabeth wafat.

Media sosial penuh dengan ucapan duka cita dan kehilangan meskipun tidak pernah benar-benar mengenal pemimpin Kerajaan Inggris itu.

Gelombang empati ini juga menuai keheranan sekaligus kritik dari sejumlah pihak.

Mengapa kita ikut berduka cita untuk kematian orang yang hanya kita ketahui dari media sosial maupun pemberitaan saja?

Baca juga: Kala Momen Pemakaman Ratu Elizabeth Malah Jadi Panggung Drama Keluarga

Alasan orang berduka untuk para pesohor seperti Ratu Elizabeth

Fenomena tersebut sebenarnya bukan hal yang baru di kehidupan sosial kita.

Sebelum Ratu Elizabeth, banyak sosok terkenal lainnya yang sukses menuai rasa sedih publik karena kematiannya.

Misalnya saat Eril, putra Ridwan Kamil, meninggal di Swiss yang sempat membuat masyarakat Indonesia ikut berduka.

Bukan hanya ucapan di media sosial, banyak juga yang rela menghabiskan waktu mengunjungi makam atau mengeluarkan uang untuk mengirimkan bunga.

Baca juga: Nabila Ishma, Kekasih Mendiang Eril yang Cantik dan Inspiratif

Tren perilaku ini rupanya berkaitan dengan stabilitas yang terganggu di dunia di mana orang mendambakan kepastian.

Nuala Walsh, pakar perilaku dari Psychology Today mengatakan ada sejumlah alasan psikologis yang membuat orang menangisi kepergian sosok terkenal yang sebenarnya tidak dikenalnya, yakni:

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.