Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

6 Masalah Perilaku Anak yang Tidak Boleh Diabaikan

Kompas.com - 10/01/2023, 05:52 WIB
Anya Dellanita,
Wisnubrata

Tim Redaksi

Sumber yourtango

KOMPAS.com - Semua anak tentu pernah nakal dan melakukan hal buruk karena masih dalam proses tumbuh dan berkembang.

Namun menurut situs MedlinePlus, perilaku buruk anak bisa mengindikasikan masalah besar jika perilaku itu terlalu kejam, agresif, mengganggu, tidak sesuai dengan usianya, atau jika perubahan perilaku berlangsung selama lebih dari 6 bulan.

Untuk itu, orangtua perlu memahami beberapa masalah perilaku pada anak. Misalnya, enam masalah perilaku yang tidak boleh diabaikan orangtu berikut. :

  • Kontrol impuls yang buruk

Impulsif dan sulit mengontrol emosi merupakan hal normal pada balita. Namun saat itu terjadi pada anak yang lebih besar, itu bisa menjadi tanda oppositional defiant disorder (ODD).

Diyakini, satu dari sepuluh anak memiliki ODD, yang memiliki gejala berupa perilaku marah, mudah marah, tantrum, dan tidak taat.

Adapun penyebab ODD ini bisa dikarenakan oleh kondisi psikologis maupun neurobiologis, sehingga anak perlu dibawa ke terapis atau dokter anak jika mengalaminya.

Baca juga: Jangan Gunakan Gadget untuk Menenangkan Anak

  • Sulit memperhatikan sesuatu dan hiperaktif

Jika anak mengalami masalah terkait perhatian, bisa jadi anak memiliki gangguan pemusatan perhatian dan hiperaktivitas (ADHD).

ADHD yang diperkirakan terjadi pada sekitar lima persen anak-anak di dunia ini diyakini bersifat neurologis dan ditandai dengan ketidakmampuan untuk memusatkan perhatian, sulit mengendalikan perilakunya, dan mengalami kesulitan dalam bersosialisasi.

Untungnya jika diobati sejak awal dengan obat-obatan dan terapi, anak dengan ADHD dapat lebih mudah untuk fokus serta mengendalikan impuls, sehingga akan tumbuh dengan self esteem yang baik.

  • Tidak mau menghormati orang lain

Terkadang, beberapa anak bisa menunjukkan rasa tidak hormat dan bersikap kasar terhadap orangtuanya, orang dewasa lain, dan teman sebayanya.

Memang, bersikap kasar adalah hal normal bagi anak kecil, namun, orangtua perlu mencegahnya sebelum perilaku ini menjadi sebuah kebiasaan.

Untuk itu, ada beberapa cara yang bisa dilakukan orangtua.

Misalnya, mengabaikan untuk mencegahnya berperilaku tidak sopan, menghentikannya sejak awal, atau mencontohkan apa itu perilaku hormat. Namun perlu diingat, anak akan lebih mudah belajar dari melihat contoh.

Baca juga: Dampak Buruk Memukul Anak

  • Merengek berlebihan

Meskipun normal bagi anak kecil untuk merengek dan menangis karena frustrasi, beberapa anak akan menggunakannya untuk mendapatkan apa yang mereka inginkan karena menyadari bahwa ia akan mendapat perhatian lebih saat melakukannya.

Untuk itu, dokter anak di California Pacific Medical Center Laurel Schultz menyarankan agar orangtua memperhatikan anaknya saat ia tidak tertekan. Sebab, merengek dapat mengindikasikan bahwa anak merasa diabaikan.

Halaman:
Sumber yourtango


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com