8 Mitos Diet yang Tak Perlu Lagi Dipercaya - Kompas.com

8 Mitos Diet yang Tak Perlu Lagi Dipercaya

Kompas.com - 14/12/2018, 11:13 WIB
Ilustrasi dietRawpixel Ltd Ilustrasi diet

KOMPAS.com - Ketika kita sedang berusaha menurunkan berat badan, hampir semua nasihat dari orang kita percaya agar target cepat tercapai. Sayangnya, seringkali tips atau nasihat itu cuma mitos.

Padahal, jika pemahaman kita salah, bukannya turun berat badan justru tubuh jadi tidak sehat.

Ketahui apa saja mitos seputar proses penurunan berat badan yang tidak perlu lagi kita percayai.

1. Makan malam bikin gemuk

Makan terlalu larut sering dikaitkan dengan kenaikan berat badan. Padahal, memberi batas waktu makan tak menjamin kita sukses menurunkan berat badan.

Faktanya, membuat batasan jam waktu makan tidak sejalan dengan gaya hidup modern karena banyak orang seringkali baru tiba di rumah pada jam yang terlalu sore untuk mengikuti pola tersebut.

Hal itu dijelaskan oleh ahli gizi klinik dari Hackensack University Medical Center di New Jersey, Susan Kraus.

"Masalahnya adalah pada apa dan bagaimana caramu makan," kata Kraus.

Setelah sehari penuh bekerja, kita layak "menghadiahi" diri kita makanan. Selain itu, bisa saja seharian kita belum mendapatkan makanan yang layak nutrisinya sehingga perlu mengganjarnya sepulang kerja.

Pada intinya, aturlah strategi makanmu dan hati-hati dengan porsi makan di malam hari.

Makan sedikit pada waktu makan malam akan membuat kita terhindar dari kelaparan. Sebab kelaparan di malam hari bisa memicu kita untuk makan lebih banyak.

Baca juga: 7 Pilihan Menu Makan Malam Antigemuk

2. Makanan rendah lemak lebih baik

Banyak orang melihat label pada kemasan produk dan mencari apakah produk tersebut rendah lemak atau bebas lemak.

Masih banyak yang berpikir bahwa makanan dengan label rendah lemak lebih baik dan lebih sehat.

Ahli gizi tersertifikasi Grace Derocha mengatakan, seringkali makanan berlabel bebas lemak tersebut justru mengandung kalori tinggi.

Ketika lemak dihilangkan dari sebuah proses pengolahan makanan, seringkali kita harus mengisinya dengan bahan makanan lainnya. Bahan makanan lain yang biasa digunakan adalah gula, pengganti gula, atau sodium.

Maka penting bagi kita untuk membaca label dan memilih pilihan produk yang lebih sehat.

American Heart Association merekomendasikan pembatasan asipan lemak tidak lebih dari 5-6 persen total kalori (sekitar 11-13 gram lemak per hari sesuai dengan 2.000 kalori per hari).

Memotong asupan lemak tapi menggantinya dengan konsumsi produk rendah lemak dan tinggi gula justru bisa menaikkan berat badan, menimbulkan kerusakan hati dan peradangan otak.

Derocha juga menyarankan agar kita berhati-hati dengan label "bebas gula" karena produk tersebut tidak selalu bebas karbohidrat.

Baca juga: Mana yang Ampuh Buat Saya: Diet Keto Atau Diet Rendah Lemak?

Ilustrasi diet rendah karbohidratarmano777 Ilustrasi diet rendah karbohidrat
3. Makan banyak karbohidrat bikin gemuk

Kenaikan berat badan dipicu oleh konsumsi terlalu banyak kalori, tidak hanya dari karbohidrat.

Karbohidrat adalah makanan penting karena mengandung nutrisi sehat dan bisa mengisi energi pada tubuh kita. Rekomendasinya adalah konsumsi karbohidrat sekitar 45-65 persen dari total kalori per hari.

Karbohidrat tak selalu nasi putih atau mi. Kita bisa menggantinya dengan buah-buahan, biji-bijian utuh, nasi merah, oatmeal, kacang, dan lainnya.

4. Melewatkan sarapan bisa turunkan berat badan

Jika kamu memang bukan orang yang terbiasa sarapan, tak perlu memaksakan diri untuk makan di pagi hari.

Namun, melewatkan sarapan biasanya membuat seseorang kelaparan di siang harinya.

"Padahal, melewatkan sarapan bisa menyebabkan stres. Kamu akan terus memikirkan makanan. Kamu 'memasang' mode diet, tapi justru mendapatkan perasaan negatif," kata Krauss.

Penelitian menunjukkan bahwa melewatkan sarapan memberi banyak efek buruk bagi tubuh. Seperti kenaikan berat badan dan peningkatan level kolesterol.

Derocha menambahkan, melewatkan sarapan memang bisa menekan asupan kalori harian, namun pada jangka panjang akan memperlambat metabolisme tubuh.

Baca juga: Bagaimana Sarapan Bisa Bantu Turunkan Berat Badan?

5. Suplemen diet bisa cepat turunkan berat badan

Beberapa orang mengkonsumsi suplemen untuk bisa mempercepat penurunan berat badan. Mulai dari suplemen berbentuk pil, bubuk, cair, atau batangan.

Sekitar 15 persen orang dewasa di Amerika Serikat mengkonsumsi suplemen diet. Padahal, jalan itu bukanlah solusi baik untuk penurunan berat badan jangka panjang sebab akan menimbulkan yo-yo diet.

Pola tersebut justru berpotensi meningkatkan risiko penyakit kardiometabolik.

Konsumsi suplemen diet hanya memalsukan penurunan berat badan dan meningkatkan potensi kembali meningkatkan berat badan. Hal ini berkebalikan dengan konsep pola hidup sehat yang konsisten.

Menurut Derocha, banyak suplemen mengandung bahan yang membuat konsumennya merasakan efek kafein. Hal ini buruk bagi jantung dan bisa menimbulkan gangguan tidur.

"Kurang tidur akan meningkatkan kortisol, hormon yang memicu kenaikan berat badan atau lemak perut," kata dia.

Ilustrasi makanan dietDragonImages Ilustrasi makanan diet
6. Makan banyak porsi kecil lebih baik daripada satu porsi besar

Sebuah penelitian yang dipublikasikan pada jurnal Obesitas menemukan bahwa porsi makan kecil tidak lantas membuat berat badan kita turun atau menimbulkan rasa puas. Jadi, porsi makan tergantung ada kebutuhan kita.

Menurut ahli gizi yang memiliki spesialisasi di bidang penurunan berat badan dan kebugaran, Lisa Zucker, RDN, tidak ada resep pasti untuk makan.

Jadi, pastikan kita menyesuaikannya dengan gaya hidup masing-masing.

Kebanyakan orang yang enggan memikirkan darimana sumber makanan mereka selanjutnya. Sehingga merencanakan lima porsi makan kecil membuat mereka obsesi dengan makanan.

Namun, beberapa orang lainnya merasa nyaman mengetahui bahwa mereka akan makan setiap jamnya.

"Tubuh kita pada dasarnya butuh makan setiap sekitar empat atau enam jam sekali," kata Zucker.

Jarak makan yang lebih panjang kemudian akan membuat kita makan terlalu banyak.

Baca juga: 6 Tips Mengurangi Porsi Makan Tanpa Kelaparan

7. Tak perlu diet jika berat badan ideal

Indeks massa tubuh (BMI) adalah patokan yang cukup ideal karena mengkombinasikan tinggi dan berat badan. Namun, ukuran ini tidak akurat bagi setiap orang.

Ahli gizi tersertifikasi dari Seattle, Ginger Hultin, MS, RDN menyebutkan, ketika seseorang memiliki angka BMI yang sehat namun memiliki ukuran pinggang yang terus bertambah, maka orang tersebut berisiko mengalami penyakit jantung dan pembuluh darah.

Kita bisa juga memiliki angka BMI di atas standar namun tetap sehat dan tak perlu memikirkan penurunan berat badan.

Hultin merekomendasikan agar kita tidak hanya menjadikan angka BMI sebagai patokan, namun melihat pola hidup secara keseluruhan. Jika ingin mengetahui pola makan yang tepat untuk kebutuhan kita, konsultasikan dengan ahli gizi.

8. Kardio olahraga terbaik untuk turun berat badan

Olahraga kardio memang bisa membakar kalori lebih banyak, tapi setiap orang juga membutuhkan latihan kekuatan.

Ketika kamu berhasil menutunkan berat badan dengan diet, kamu juga akan kehilangan lemak dan otot. Padahal, kehilangan otot bisa menurunkan metabolisme tubuh.

Secara umum, jaringan otot akan meminta lebih banyak kalori karena memiliki tingkat metabolisme lebih tinggi daripada lemak.

Menambahkan latihan kekuatan pada rutinitas olahraga akan membuat kita mampu mempertahankan otot yang kita punya, membentuk otot baru dan membantu target penurunan berat badan lebih mudah dicapai.


Terkini Lainnya

Tampil Tetap Cantik di #10YearChallenge, Shandy Aulia Berbagi Rahasia

Tampil Tetap Cantik di #10YearChallenge, Shandy Aulia Berbagi Rahasia

Look Good
Kaum Milenial Pun Kini Koleksi Berlian...

Kaum Milenial Pun Kini Koleksi Berlian...

Look Good
Cukupkah Bakar Lemak Cuma Andalkan Kardio?

Cukupkah Bakar Lemak Cuma Andalkan Kardio?

Feel Good
Diet Sehat bagi Tubuh dan Lingkungan, Yuk Coba!

Diet Sehat bagi Tubuh dan Lingkungan, Yuk Coba!

Eat Good
Ada yang Menarik di Ajang 'Jakarta Sneaker Day 2019'...

Ada yang Menarik di Ajang "Jakarta Sneaker Day 2019"...

Look Good
Trik Kate dan Meghan agar Tampil Keren Selama Masa Hamil

Trik Kate dan Meghan agar Tampil Keren Selama Masa Hamil

Look Good
Saran Kemenkes untuk Cegah Obesitas

Saran Kemenkes untuk Cegah Obesitas

Eat Good
Solusi Lenyapkan Bekas Jerawat

Solusi Lenyapkan Bekas Jerawat

Look Good
Ridwan Kamil Pancing Tawa, Unggah Foto Afgan untuk #10YearChallenge

Ridwan Kamil Pancing Tawa, Unggah Foto Afgan untuk #10YearChallenge

Look Good
Gaya Ivanka Trump dengan Rok Midi saat Cuaca Dingin

Gaya Ivanka Trump dengan Rok Midi saat Cuaca Dingin

Look Good
Giliran Lipstik Merah Meghan Markle Jadi Sorotan

Giliran Lipstik Merah Meghan Markle Jadi Sorotan

Look Good
Cara Praktis Penuhi Kebutuhan Protein Saat Bentuk Otot

Cara Praktis Penuhi Kebutuhan Protein Saat Bentuk Otot

Eat Good
Merawat Rambut dengan Minyak Alami

Merawat Rambut dengan Minyak Alami

Look Good
Produk Wajib untuk Riasan Wajah ala Korea

Produk Wajib untuk Riasan Wajah ala Korea

Look Good
Sebelum Beli Berlian, Perhatikan Kriteria '6C'

Sebelum Beli Berlian, Perhatikan Kriteria "6C"

Look Good

Close Ads X