8 Mitos Diet yang Tak Perlu Lagi Dipercaya

Kompas.com - 14/12/2018, 11:13 WIB
Ilustrasi dietRawpixel Ltd Ilustrasi diet

KOMPAS.com - Ketika kita sedang berusaha menurunkan berat badan, hampir semua nasihat dari orang kita percaya agar target cepat tercapai. Sayangnya, seringkali tips atau nasihat itu cuma mitos.

Padahal, jika pemahaman kita salah, bukannya turun berat badan justru tubuh jadi tidak sehat.

Ketahui apa saja mitos seputar proses penurunan berat badan yang tidak perlu lagi kita percayai.

1. Makan malam bikin gemuk

Makan terlalu larut sering dikaitkan dengan kenaikan berat badan. Padahal, memberi batas waktu makan tak menjamin kita sukses menurunkan berat badan.

Faktanya, membuat batasan jam waktu makan tidak sejalan dengan gaya hidup modern karena banyak orang seringkali baru tiba di rumah pada jam yang terlalu sore untuk mengikuti pola tersebut.

Hal itu dijelaskan oleh ahli gizi klinik dari Hackensack University Medical Center di New Jersey, Susan Kraus.

"Masalahnya adalah pada apa dan bagaimana caramu makan," kata Kraus.

Setelah sehari penuh bekerja, kita layak "menghadiahi" diri kita makanan. Selain itu, bisa saja seharian kita belum mendapatkan makanan yang layak nutrisinya sehingga perlu mengganjarnya sepulang kerja.

Pada intinya, aturlah strategi makanmu dan hati-hati dengan porsi makan di malam hari.

Makan sedikit pada waktu makan malam akan membuat kita terhindar dari kelaparan. Sebab kelaparan di malam hari bisa memicu kita untuk makan lebih banyak.

Baca juga: 7 Pilihan Menu Makan Malam Antigemuk

2. Makanan rendah lemak lebih baik

Banyak orang melihat label pada kemasan produk dan mencari apakah produk tersebut rendah lemak atau bebas lemak.

Masih banyak yang berpikir bahwa makanan dengan label rendah lemak lebih baik dan lebih sehat.

Halaman:



Close Ads X