Kebanyakan Minum Air Juga Berbahaya, Ketahui Tandanya

Kompas.com - 01/11/2019, 07:29 WIB
Meminum air untuk menjaga cadangan cairan tubuh dan terhindar dari dehidrasi Shutterstock.comMeminum air untuk menjaga cadangan cairan tubuh dan terhindar dari dehidrasi

KOMPAS.com – Dokter sering mengingatkan pentingnya minum cukup air agar semua fungsi tubuh berjalan normal. Tapi, asupan cairan yang berlebihan juga harus dihindari karena efeknya sama berbahayanya dengan dehidrasi.

Kelebihan minum air putih atau overhidrasi dapat menyebabkan intoksikasi air atau hyponatremia. Dalam kondisi itu bagian dalam sel akan kelebihan air karena rendahnya kadar sodium dalam peredaran darah.

Overhidrasi biasanya dialami oleh pasien gagal ginjal, peserta lari jarak jauh, atau peserta lomba minum air banyak-banyakan. Dalam kasus yang berat hyponatremia dapat memicu kejang, koma, bahkan kematian.

Orang yang beresiko kelebihan asupan cairan biasanya juga memiliki tanda sebagai berikut:

- Tak pernah keluar rumah tanpa botol air
Jika kamu termasuk orang yang tak bisa meninggalkan rumah tanpa membawa botol air dan segera mengisinya ketika kosong, kamu beresiko kelebihan minum.

Menurut pakar ilmu olahraga Tamara Hew-Butler, kebanyakan minum air bisa menyebabkan kadar sodium dalam darah menjadi rendah, menyebabkan seluruh sel tubuh bengkak.

Baca juga: Benarkah Minum Air Bisa Redakan Sakit Kepala?

- Minum air walau tidak haus
Tubuh kita sudah diprogram untuk memberikan sinyal jika butuh air, yaitu muncul rasa haus. Konsumsilah air tak lebih dari dua liter setiap hari, jika tubuh kita sehat. Makin sering minum, kita justru akan makin mudah merasa haus.

- Sering buang air kecil
Jika kita cukup minum air, urine akan berwarna hijau bening. Jika warna urine kita selalu bening seharian, itu merupakan pertanda kita minum kebanyakan air.

Tanda lainnya adalah bolak-balik ke toilet untuk buang air kecil (BAK). Secara umum orang akan BAK sekitar 6-8 kali dalam sehari. Jika kita melakukannya lebih dari 10 kali, itu juga menandakan kita mengasup cairan lebih dari yang dibutuhkan.

Walau begitu, ada beberapa faktor lain yang memicu sering buang air kecil, misalnya mengonsumsi minuman berkafein atau kandung kemih terlalu aktif.

Baca juga: 10 Manfaat Memenuhi Cairan Tubuh

- Pusing dan mual
Tanda overhidrasi mirip dengan dehidrasi, di antaranya pusing, mual, dan diare. Hal ini terjadi karena ginjal tidak bisa membuang kelebihan cairan dan air mulai menumpuk di tubuh.

"Sakit kepala juga bisa dialami karena konsentrasi garam di darah berkurang, menyebabkan sel-sel dalam organ tubuh membengkak, termasuk di bagian otak. Akibatnya kita akan merasa pusing dan sakit kepala seharian," kata Hew-Butler.

- Otot lemah dan gampang kram
Tubuh yang sehat dan berfungsi normal berawal dari keseimbangan. Semua harus seimbang, termasuk asupan cairan. Kebanyakan minum air dapat menyebabkan kadar elektrolit anjlok dan memicu beragam gejala, terutama nyeri otot dan kram. Kita bisa mencegahnya dengan mengonsumsi cairan mengandung elektrolit seperti air kelapa.

 

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X