Kompas.com - 26/03/2020, 09:48 WIB
Dr. Tirta ketika menyerahkan donasi masker serta kebutuhan medis lainnya untuk Puskesmas Sawah Besar. Instagram @dr.tirtaDr. Tirta ketika menyerahkan donasi masker serta kebutuhan medis lainnya untuk Puskesmas Sawah Besar.

KOMPAS.com - Nama Tirta Mandira Hudi atau yang akrab disapa dr. Tirta selama ini lebih lekat dengan dunia sneaker, sebagai pengamat dan pemilik bisnis. Namun, sejak merebaknya wabah Covid-19, ia menjadi salah satu aktivis yang bekerja keras melakukan pengumpulan dana dan menyebarkan informasi seputar penyakit ini. 

Bersama rekannya dari Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia, Tirta menginisiasi donasi #NutrisiGardaTerdepan lewat platform Kita Bisa untuk menyediakan makanan bergizi, susu dan vitamin bagi para tenaga kesehatan di RS rujukan Covid-19.

Belakangan ia juga berkolaborasi bersama Kita Bisa untuk membuka donasi bertajuk Bersatu Saling Bantu hingga membantu mempersiapkan kebutuhan untuk RS Darurat Covid-19.

Dibantu oleh Polda Metro Jaya, Tirta juga membagikan masker dan hand sanitizer secara acak kepada masyarakat.

Tak ketinggalan, pria lulusan Fakultas Kedokteran Universitas Gadjah Mada ini juga memberikan edukasi kepada masyarakat luas untuk sama-sama mencegah penyebaran virus corona.

Melalui akun media sosialnya, pria yang senang mewarnai rambutnya ini mengungkap alasan mengapa dirinya bekerja keras untuk membantu pencegahan infeksi wabah virus corona di tanah air.

Wafatnya Guru Besar UGM, Iwan Dwiprahasto yang pernah menjadi pengajarnya ketika menjalani pendidikan di FK UGM, menjadi salah satu alasannya.

Ia sangat berduka dengan kepergian Prof.Iwan dan semakin terpacu untuk melakukan upaya pencegahan corona.

Baca juga: Guru Besar UGM yang Positif Covid-19 Meninggal Dunia

Donasi Alat Pelindung Diri untuk Pekerja MedisKOMPAS.com/AKbar Bhayu Tamtomo Donasi Alat Pelindung Diri untuk Pekerja Medis

Pernah menderita TBC

Tirta bercerita dirinya pernah terinfeksi Tuberculosis (TBC) pada usia 8 tahun karena tertular temannya. Kondisi itu membuatnya harus menjalani program pengobatan selama total 10 bulan hingga kemudian dinyatakan sembuh.

Namun, saat itu ia diprediksi masih akan mengalami sejumlah penyakit pernafasan.

"Setelah penyembuhan TB, gue kena berbagai macam penyakit pernafasan. Faringitis, Laringitis, Tonsilitis, Bronkitis, dan Sinusitis. Ini sampai SMA," ungkapnya lewat akun twitternya @tirta_hudhi.

Namun kondisi itu tak menghalanginya untuk mencetak prestasi. Puncaknya, ia bahkan berhasil menembus FK UGM. Di sanalah Tirta bertemu dengan Iwan Dwiprahasto.

Karena skripsinya selesai pada semester 6 dan dianggap baik, ia ditawari beasiswa peneliti ke Belanda oleh Iwan dan dosennya yang lain. Namun, saat itu Tirta lebih memilih menekuni bisnisnya ShoesAndCare dan berkarir di Instalasi Gawat Darurat (IGD).

Namun, sering mengalami sakit membuatnya berhenti berkarir sebagai dokter dan memilih fokus dengan bisnis cuci sepatu miliknya, ShoesAndCare.

"So, mulailah gue berjuang as dokter edukasi dan pengusaha," tulisnya.

"Sedih memang. Tapi kalo gue memaksa praktek dan (jadi) pengusaha, gue akan mati muda haha."

Baca juga: Donasi untuk APD Tim Medis yang Tangani Covid-19 Terus Berdatangan

Kembali bertemu sang dosen

Pada suatu hari Tirta sempat diundang menjadi dosen tamu di kampusnya FK UGM. Di sana ia kembali bertemu dengan Prof. Iwan.

Saat itu, sang dosen menyampaikan padanya bahwa seorang dokter tak mesti selalu berjuang di balik jas praktik, namun juga bisa bermanfaat di bidang-bidang lainnya.

"Tabunglah uang dari usahamu, berjuang, naikkan derajat tenaga medis, amankan pasien, buat rumah sakit! Siapa tahu kamu bisa!" tulis Tirta menirukan perkataan dosennya.

Ia pun berjanji akan "pamer" pada sang dosen jika berhasil membangun RS kelak.

Namun, kabar Iwan terinfeksi corona membuatnya bertekad mencegah penyakit tersebut semakin meluas.

Baca juga: Dr Tirta hingga Susi Pudjiastuti Ikut Bantu Atasi Wabah Corona

Dr. Tirta ketika menyerahkan chamber dan APB kepada RSUD Tanah Abang.Instagram @dr.tirta Dr. Tirta ketika menyerahkan chamber dan APB kepada RSUD Tanah Abang.

Ia pun bergerak lewat berbagai cara. Mulai dari membeli banyak masker untuk dibagikan, mencarikan alat pelindung diri (APD) bagi rumah sakit yang masih kekurangan, menggalang donasi untuk para tenaga medis, hingga mengedukasi masyarakat tentang virus corona lewat berbagai platform.

Pada awalnya Tirta menggunakan uang tabungan sendiri, sebelum akhirnya diajak bekerja sama oleh Kita Bisa.

Kabar meninggalnya sang dosen membuatnya sangat berduka saat itu. Tirta pun semakin berusaha keras untuk meneruskan perjuangan almarhum Iwan. Baginya, Indonesia benar-benar sedang membutuhkan bantuan banyak pihak untuk mengatasi wabah corona.

"Jika angka infeksi enggak bisa ditekan, Indonesia bisa krisis corona sampai Juni dan ini bahaya. Satu-satunya cara, ya menekan angka infeksi. Di sinilah peran para relawan," ungkap Tirta.

Meskipun 80 persen pasien mengalami gejala ringan, kata dia, namun virus ini menyebar dengan sangat mudah dan cepat. Sehingga jika tidak dibendung, jumlah pasien dan tenaga medis nantinya tidak akan seimbang.

"Selama angka infeksi tinggi, gue enggak akan berhenti berjuang," katanya.

Baca juga: 10 Ribu APD Didistribusikan ke RS Rujukan Covid-19, 95 Ribu Lainnya Menyusul

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.