Mendengkur Hilang dengan Ubah Pola Makan, Bagaimana Caranya?

Kompas.com - 13/07/2020, 09:44 WIB
Ilustrasi ShutterstockIlustrasi

KOMPAS.com - Tidur cukup 7-8 jam adalah salah satu unsur yang perlu dipenuhi untuk menjaga kesehatan seseorang.

Namun, kebisingan dengkuran dapat menghasilkan suara hingga 90 desibel, atau setara dengan volume penyedot debu.

Tak heran banyak orang menjadi sulit tidur ketika mendengar dengkuran orang lain.

Nah, jika kamu kesulitan mendapatkan tidur cukup karena pasangan yang ngorok, mungkin cara berikut mungkin bisa dicoba.

Mari mengatasi dengkuran dengan mengubah pola makan. Bagaimana caranya?

Baca juga: 7 Langkah Lenyapkan Kebiasaan Mendengkur

Dr Michael Mosley, penulis sejumlah buku diet dan juga TV personality, menyebut, penyebab utama kebanyakan orang mendengkur dalah masalah berat badan berlebih.

"Fakta yang mungkin tidak menyenangkan adalah seiring bertambahnya usia dan bertambahnya berat badan, kita akan lebih banyak mendengkur."

Demikian penuturan Mosley seperti dilansir laman Metro.co.uk.

Kondisi itu terjadi karena tenggorokan menjadi lebih sempit, serta otot-otot tenggorokan dan uvula (jaringan mirip jari yang menggantung di belakang tenggorokan) menjadi lebih lemah.

Perubahan tersebut berarti, ketika kita bernapas, udara tidak dapat bergerak bebas melalui hidung dan tenggorokan lalu masuk ke paru-paru.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X