Kompas.com - 12/11/2020, 17:20 WIB
Ilustrasi ayah dan anak shutterstockIlustrasi ayah dan anak

KOMPAS.com – Menjadi orangtua bukanlah hal mudah. Setiap harinya ayah dan ibu akan terus belajar untuk menjadi orangtua yang baik.

Hal ini disadari oleh penulis blog Zen Habbits, Leo Babauta. Ia mengakui, di awal-awal menjadi ayah, banyak konflik yang ditemuinya.

Namun seiring berjalannya waktu, dia mulai memahami apa yang harus dilakukan untuk menjalani peran sebagai ayah.

Babauta berbagi tips dalam blognya tentang cara menjadi ayah yang lebih baik berdasarkan pengalaman lebih dari 21 tahun.

Satu hal yang ia garis bawahi, menjadi seorang ayah bukan berarti membentuk anak yang sempurna sesuai dengan keinginan.

Menjadi ayah berarti berusaha untuk membuat anak tetap hidup dan merasa dicintai apa pun kondisinya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Berikut enam langkah untuk menjadi ayah yang lebih baik.

1. Mencintai

Pekerjaan utama seorang ayah adalah mencintai anaknya dan berusaha untuk selalu ada bagi mereka. Kedua hal ini sangat penting dibanding tugas lainnya seperti melindungi, memberi makan, atau mungkin mengganti popok.

Babauta mengatakan, tidak sulit untuk menjaga seorang anak tetap hidup hingga dewasa. Semua bisa dilakukan dengan usaha yang gigih.

“Hal terpenting adalah memastikan anak tumbuh menjadi orang dewasa yang disayangi. Ini sulit karena ayah merasa punya hak untuk membentuk anaknya sesuai keinginannya.”

“Pada gilirannya, hal itu malah menghilangkan tugas utama seorang ayah yaitu mencintai,” kata Babauta.

Jika anak merasa dicintai dan ayahnya selalu ada, maka itu tanda keberhasilan seorang ayah.

Baca juga: 9 Cara Menjadi Ayah yang Baik

2. Memberi teladan

Setiap ayah tentu ingin anaknya tumbuh menjadi pribadi yang baik. Namun keinginan itu hanya akan terwujud jika ayah memberi teladan.

Jangan berharap anak akan penuh kasih apabila ayah memiliki kebiasaan marah dan berteriak. Jangan juga berharap anak belajar dari kesalahan jika yang dilakukan ayah hanyalah memberi hukuman.

Sebaliknya, jika ayah ingin anak tumbuh dengan sehat, maka ia harus memberi contoh dengan berolahraga dan makan makanan sehat. Begitu juga dengan hal-hal lainnya.

Contoh, jika ingin anak belajar hal baru dengan membaca dan tidak terlalu banyak bermain game, maka ayah juga harus membatasi diri bermain ponsel maupun gawai lainnya.

Baca juga: 5 Cara Mengajari Anak Sportif Menerima Kekalahan

3. Beri pelukan saat anak berbuat salah

Ayah cenderung memarahi dan memberi hukuman kepada anak jika melakukan kesalahan. Hal itu dianggap membuat anak bisa belajar dari kesalahan.

Tapi banyak ayah lupa, tidak ada orang yang terlepas dari kesalahan. Bahkan orang dewasa pun masih bisa melakukan kesalahan.

Oleh karenanya, daripada memarahi dan memberi hukuman, lebih baik saat anak berbuat kesalahan atau berperilaku buruk, ayah memberikan pengertian.

Empati sangat penting untuk membentuk kepribadian anak. Ayah bisa menempatkan diri dengan cara menunjukkan kasih sayang seperti memberi pelukan, teladan berperilaku baik, dan ajak anak untuk berdiskusi.

Ayah bisa membicarakan masalah dengan anak dan buat mereka memahami alasan perilakunya salah. Ajari pula anak untuk berempati dengan orang yang mungkin telah disakiti.

Baca juga: 4 Kualitas yang Harus Dimiliki Seorang Ayah

4. Berikan kepercayaan

Beberapa ayah mungkin tidak ingin melihat anaknya gagal sehingga selalu ingin memberikan bantuan. Tapi ini adalah cara yang salah.

Biarkan anak mengambil risiko dan mengalami kegagalan. Selain itu, ayah juga harus bisa menunjukkan kepada anak tidak masalah untuk mengalami kegagalan dan mengambil risiko.

Reaksi ayah terhadap kegagalan anak lebih penting daripada kegagalan itu sendiri. Ayah harus menunjukkan kegagalan adalah hal wajar, dan dari kegagalan seseorang bisa mempelajari sesuatu yang berharga.

Ayah harus memberikan kepercayaan agar anak bisa percaya diri terhadap kemampuannya. Anak mungkin akan menemukan banyak kegagalan, tapi hal itu membuat mereka belajar semua akan baik-baik saja pada akhirnya.

5. Biarkan anak tumbuh sesuai keinginan

Ayah tidak bisa mengontrol hidup anak sepenuhnya. Mungkin ayah berpikir apa yang dikerjakan anak adalah hal sepele dan sebenarnya bisa ditingkatkan.

“Tetapi itu pikiran ayah, bukan anak. Biarkan anak mengekspresikan diri dengan caranya sendiri dan memikirkan apa yang dianggapnya baik,” kata Babauta.

Biarkan anak membuat pilihan, kesalahan, mengatasi kebutuhan emosional sendiri, dan menjadi mandiri sedini mungkin.

Baca juga: Begini Cara Melatih Anak agar Mandiri Sejak Dini

6. Habiskan waktu bersama

Menghabiskan waktu bersama seperti main bola, jalan keliling sambil berbicara, buat kue, mendengarkan musik, dan lain sebagainya bisa memberikan manfaat untuk hubungan ayah dan anak.

Kebersamaan yang dimiliki anak dengan ayah adalah keajaiban. Terlebih seiring berjalannya waktu anak akan bertumbuh dan mungkin saja mulai jauh dari keluarga.

Jadi kebersamaan itu sangatlah penting. Usahakan untuk terus bersama anak hingga mungkin mereka merasa tak membutuhkan ayah. Walaupun itu kecil sekali kemungkinannya.

Tapi ingat, ayah juga jangan mengharapkan pamrih atas apa yang diberikan kepada anak. Sebab anak memiliki cara tersendiri untuk menyampaikan rasa terima kasih.

Baca juga: 11 Kegiatan Asyik Bareng Ayah di Momen Fathers Day

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by Kind of Life (@my.kindoflife)

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.