Kompas.com - 19/07/2021, 08:06 WIB
Khaby Lame. TANGKAP LAYAR INSTAGRAM @khaby00Khaby Lame.

KOMPAS.com - Sosok Khaby Lame mungkin sudah sangat dikenal di kalangan pengguna media sosial. Meski dikenal sebagai bintang TikTok, akun Instagram Khaby juga sudah diikuti lebih dari 29,9 juta orang dan wajahnya kerap nongol di banyak meme.

Sementara di platform TikTok, akun Khaby Lame sudah diikuti lebih dari 90,1 juta orang.

Menurut BBC, Khaby adalah figur dengan pengikut terbanyak kedua di TikTok. Adapun posisi pertama masih ditempati content creator sekaligus penari asal Amerika Serikat, Charli D'Amelio, dengan 120,3 juta pengikut.

Khaby kerap mengunggah video-video lucu di mana ia menunjukkan banyak sekali orang tampak mempersulit keadaan tanpa alasan yang jelas. Mungkin juga, itu untuk alasan "demi konten".

Biasanya, di akhir video ia akan menampilkan respons dari video orang-orang tersebut sekaligus memperagakannya ulang dengan cara yang simpel dan wajar.

Misalnya, sebuah video hack memperlihatkan seorang pria bertubuh kekar susah payah mencoba menghancurkan sebuah apel untuk memakannya. Ia kemudian merespons dengan memanfaatkan pisau untuk mengupas apel.

Sederhana dan tak ribet.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Akhir video sering kali menunjukkan dirinya memberi ekspresi memutar mata sambil menggelengkan kepala, kemudian menunjuk objek menggunakan kedua tangannya.

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by Khaby Lame (@khaby00)

Gaya khas Khaby bahkan ikut diadopsi oleh Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil dalam sebuah video tentang protokol kesehatan.

Dalam video tersebut, Emil -sapaan akrab Ridwan Kamil, bersama presenter Uya Kuya dan pebasket sekaligus aktor Denny Sumargo mengingatkan masyarakat agar tak menurunkan masker ke dagu.

Wajahnya ada di mana-mana, sebenarnya siapa Khaby Lame?

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by Ridwan Kamil (@ridwankamil)

Baca juga: Melamar Pekerjaan Bisa Lewat TikTok, Tertarik?

Main TikTok karena kehilangan pekerjaan

Pria dengan nama asli Khabane Lame itu lahir di Senegal, Afrika Barat, 21 tahun lalu.

Khaby baru memulai akun TikTok di masa pandemi, tepatnya Maret 2020, setelah ia kehilangan pekerjaan sebagai pegawai pabrik.

Meski lahir di Senegal, kini dia tinggal di Italia.

Khaby adalah seorang pendukung sepak bola dan sering kali mengenakan jersey di beberapa videonya. Klub favoritnya adalah Juventus.

Itu cukup menjelaskan mengapa pemain Juventus Arthur Melo, Paulo Dybala dan legenda Juventus Alessandro Del Piero turut tampil di video Khaby.

Di samping itu, ia juga mengatakan Eddie Murphy dan Will Smith adalah dua sumber inspirasi terbesarnya.

Khaby Lame bersama legenda Juventus Alessandro Del Piero dalam sebuah videonya.TANGKAP LAYAR VIA INSTAGRAM @khaby00 Khaby Lame bersama legenda Juventus Alessandro Del Piero dalam sebuah videonya.
Popularitas alami

Menurut Khaby, hal yang membuat orang tertawa ketika melihat videonya adalah ekspresi wajah datarnya di setiap akhir video. Orang-orang bahkan tak perlu memahami bahasa tertentu untuk menangkap kelucuannya.

"Wajah dan ekspresi saya yang membuat orang lain tertawa," kata Khaby dalam sebuah wawancara, seperti dikutip The New York Times.

Melesatnya Khaby sebagai content creator penting untuk disoroti karena cara dirinya memproduksi video sangatlah sederhana.

Videonya tak memerlukan proses produksi yang rumit, kesuksesannya tak dicapai dengan bergabung bersama rumah produksi kreatif, popularitasnya juga tak didapatkan dengan membeli pengikut. Semuanya terjadi secara organik atau alami.

Itu baru dari konten pribadinya.

Di sisi lain, konten Khaby sangatlah "meme page bait". Maksudnya, ada banyak laman penyedia meme mengunduh video TikTok Khaby dan mengunggahnya kembali untuk alasan mendapatkan engagement atau sekadar menggunakan wajahnya untuk reaksi sebuah gambar.

Itulah mengapa, wajah Khaby juga sering terlihat dalam bentuk meme di media sosial lain, seperti Twitter. Ini membuat popularitasnya kian meluas.

Rahasia kesuksesan Khaby adalah kontennya yang universal.

Hal ini diungkapkan oleh Samir Chaudry, pendiri The Publish Press, buletin yang meliput Khaby.

“Kontennya seperti menyanggah atau mengolok-olok tren berlebihan yang terjadi di media sosial."

"Dia seolah menunjukkan keaslian di atas produksi. Saya pikir itu sangat menarik bagi orang-orang, perasaan seseorang yang tidak berusaha terlalu keras, itu adalah sesuatu yang terasa otentik," katanya.

Konsistensi juga menjadi kunci popularitas Khaby. Ia hampir setiap hari mengunggah konten TikTok dan Instagram Story.

"Rahasianya adalah ketahanan di atas semua," katanya.

Penggemar Khaby datang dari berbagai negara. Mereka kemudian mulai mengelola laman penggemar (fan page) khusus.

Bahkan, YouTuber seperti King Bach pun pernah mengontaknya untuk berkolaborasi. Khaby juga mendapatkan uang melalui Creator Fund TikTok dan bekerja bersama sejumlah brand, termasuk pembuat pasta Italia, Barilla.

CEO Facebook, Mark Zuckerberg, pun pernah memberi emoji jempol untuk salah satu unggahan Khaby di Instagram.

Menariknya, Khaby memproduksi banyak videonya tanpa menggunakan gawai atau alat canggih, melainkan hanya menggunakan ponselnya yang sudah ketinggalan. Pencahayaannya pun terlihat kurang baik.

Seorang siswa dan content creator asal Michigan, AS, Adam Meskouri mengatakan, ketika banyak figur di media sosial seolah menentukan standar tentang penampilan, hingga apa yang keren dan tidak, Khaby tampil sebagai seseorang yang normal.

"Dia datang sebagai pria normal biasa. Ini sangat menyegarkan untuk diikuti. Akan lebih mudah merasa terhubung dengan konten-kontennya, daripada dengan para influencer besar," ujarnya.

Baca juga: Mirip Jennifer Aniston, Pengguna TikTok Ini Jadi Viral

Masalah kewarganegaraan

Meski dikenal dikenal secara internasional sebagai TikToker asal Italia, secara teknis Khaby tak diakui sebagai orang Italia di Italia.

Ini dikarenakan masalah kewarganegaraan.

Padahal, ia sudah tinggal di Italia sejak usia 1 tahun dan bersekolah di sana.

Paspor Senegalnya mempersulit Khaby untuk mendapatkan visa untuk mengunjungi Amerika Serikat. Dia juga masih berurusan dengan birokrasi dan dokumen Italia untuk mendapatkan kewarganegaraan.

Adapun kewarganegaraan Italia didasarkan pada darah dan hanya dapat diperoleh oleh anak-anak imigran yang mencapai usia 18 tahun setelah tinggal di negara itu sejak lahir.

Prosesnya akan lebih lama bagi mereka yang tidak lahir di Italia. Efek popularitas Khaby pun membuat sisi rentan dari kebijakan ini jadi ikut tersorot.

Meski begitu, Khaby tak merasa dirinya pernah mendapatkan masalah karena tak punya paspor Italia.

"Dengan hormat, saya tak perlu selembar kertas untuk mendefinisikan diri saya sebagai orang Italia,” katanya.

Baca juga: Seleb Tiktok Warnai Sendiri Gaun Pengantinnya Jadi Hitam, Ada Apa?

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.