Kompas.com - 19/08/2021, 16:00 WIB
Ilustrasi Google Office nytimes.comIlustrasi Google Office
|
Editor Wisnubrata

KOMPAS.com – Google mengumumkan bahwa pihaknya akan memprioritaskan untuk mempekerjakan lebih banyak penderita autis dengan menyesuaikan pendekatan wawancara bagi pelamar neurodivergent.

Perusahaan ini akan melatih hingga 500 manajer perekrutan dan mereka yang terlibat dalam proses perekrutan agar dapat berempati ketika berinteraksi dengan kandidat autis.

Untuk melakukannya, Google bekerjasama dengan Stanford Neurodiversity Project yang bertujuan untuk membangun budaya yang menghargai neurodivergensi dan memberdayakan orang-orang neurodivergen "berbakat" melalui pelatihan dan kesempatan kerja.

Google pun berharap untuk memerangi tingkat pengangguran yang tinggi dari penderita autis dengan menghancurkan hambatan terhadap akses pekerjaan yang adil.

Baca juga: Mengenal Penyebab Autis, Gejala, dan Terapi yang Bisa Dilakukan

Hambatan dalam proses wawancara

Namun, mengubah proses wawancara bukan tanpa hambatan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Contohnya, meski Rob Enslin, Presiden dari Global Customer Operations untuk Google Cloud, menuliskan bahwa pihaknya akan memyoroti kebutuhan kandidat yang tidak melakukan kontak mata atau meminta waktu tambahan untuk menyelesaikan tugas dan ingin menawarkan fleksibilitas dalam struktur wawancara, tetap saja ada beberapa permasalahan.

Pasalnya, menurut Lyric Holmans, seorang Konsultan Neurodiversity autis, banyak orang neurodivergen kesulitan untuk memenuhi standar neurotipikal dalam keramahan.

Mereka juga kerap tidak paham bagaimana mengungkapkan keterampilan mereka, serta mengalami kecemasan, yang bisa dipandang sebagai “tanda bahaya” oleh para pewawancara.

Beberapa dari mereka juga kerap mengalami kesulitan saat menghadapi pertanyaan yang kurang jelas. seperti "Bagaimana Anda membuat sandwich PB & J?" yang membuat mereka tidak bingung dan tak menangkap maksud pewawancara.

Selain itu, pendekatan tidak langsung dalam pertanyaan wawancara ini sering dianggap membingungkan orang-orang yang neurodivergen. Pasalnya, mereka menganggapnya tidak relevan dengan pekerjaan.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.