Kompas.com - 11/01/2022, 21:00 WIB
Ilustrasi remaja putri bersama ibunya. Dok. iStockphotoIlustrasi remaja putri bersama ibunya.

KOMPAS.com - Pubertas seringkali menjadi masa yang menantang bagi anak maupun orangtua.

Perubahan fisik dan mental yang terjadi membuat banyak anak tidak nyaman dengan dirinya sendiri.

Mereka mengalami perubahan sikap dan suasana hati yang sulit dijelaskan maupun dipahami.

Hal tersebut terjadi karena mereka sedang berusaha mengatasi semua perubahan yang terjadi di tubuhnya.

Baca juga: Memahami Pubertas, Masa Transisi Anak Menjadi Lebih Dewasa

Anak perempuan dan laki-laki yang biasanya periang mungkin saja akan berubah menjadi pemarah, moody atau bahkan berperilaku kasar.

Orangtua perlu bersikap sabar menghadapi berbagai perubahan itu sekaligus mendampingi anak menjalani transisi tersebut.

Di sisi lain, anak akan cenderung lebih tertutup pada orangtua di masa pubertas.

Mereka akan menuntut ruang untuk privasinya dan meminta dihormati batasannya.

Hal tersebut kadangkala membuat orangtua kebingungan dalam memberikan pendampingan yang tepat untuk anaknya.

Dikutip dari situs Tutor Doctor, ada beberapa hal yang bisa dilakukan orangtua saat mendampingi anaknya yang mengalami pubertas.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.