Kompas.com - 21/05/2022, 12:00 WIB

KOMPAS.com - Tekanan darah tinggi atau hipertensi dianggap sebagai silent killer atau penyakit yang tidak menunjukkan gejala.

Pada penderita hipertensi, gejala akan muncul ketika sudah ada masalah serius pada organ tubuh.

Begitu penuturan spesialis jantung dan pembuluh darah dr Badai Bhatara Tiksnadi, MM, SpJP(K) dalam webinar "Menuju Zero Cardiovascular Event" yang diadakan pada Jumat (20/5/2022) sore.

"Seseorang dengan tekanan darah tinggi biasanya tidak punya keluhan," ungkap Badai.

"Sangat mungkin seseorang tidak mengetahui jika dia memiliki tekanan darah tinggi."

Berdasarkan data Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) periode 2013-2018, prevalensi hipertensi di Indonesia meningkat dibandingkan periode sebelumnya, dari 25,8 persen menjadi 34,11 persen.

Baca juga: Hari Hipertensi Sedunia: 5 Gaya Hidup untuk Cegah Tekanan Darah Tinggi

Ironisnya, menurut Badai, peningkatan prevalensi hipertensi terlihat pada individu di rentang usia di bawah 45 tahun.

"Dilihat dari data Riskesdas periode 2013-2018, peningkatan prevalensi hipertensi di rentang usia ini jauh lebih tinggi dibandingkan rentang usia di atas 45 tahun."

"Banyak remaja dan dewasa muda saat ini sudah memiliki masalah tekanan darah tinggi."

Komplikasi akibat hipertensi

Badai menambahkan, sebagian pasien hipertensi akan menunjukkan gejala jika organ tubuh mereka telah terganggu.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.