Medio by KG Media
Siniar KG Media

Saat ini, aktivitas mendengarkan siniar (podcast) menjadi aktivitas ke-4 terfavorit dengan dominasi pendengar usia 18-35 tahun. Topik spesifik serta kontrol waktu dan tempat di tangan pendengar, memungkinkan pendengar untuk melakukan beberapa aktivitas sekaligus, menjadi nilai tambah dibanding medium lain.

Medio, sebagai bagian dari KG Radio Network yang merupakan jaringan KG Media, hadir memberikan nilai tambah bagi ranah edukasi melalui konten audio yang berkualitas, yang dapat didengarkan kapan pun dan di mana pun. Kami akan membahas lebih mendalam setiap episode dari channel siniar yang belum terbahas pada episode tersebut.

Info dan kolaborasi: podcast@kgmedia.id

Dampak Besar Perceraian pada Anak

Kompas.com - 28/05/2022, 22:00 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

Oleh: Fauzi Ramadhan dan Ikko Anata

KOMPAS.com - Bagi sebagian orang, menjalani pernikahan tidak melulu merupakan pengalaman yang membahagiakan. Bahkan, tak jarang pernikahan harus berakhir dengan perceraian.

Peristiwa tersebut tentu mengakibatkan bahtera rumah tangga yang sudah dibangun sedemikian rupa hancur berkeping-keping. Dampaknya pun tidak hanya dirasakan oleh pasangan, melainkan juga anak hasil pernikahan.

Apabila perceraian memang benar-benar harus dilakukan, orangtua harus menyiapkan segala cara agar anak bisa menerimanya. Akan tetapi, jika orangtua gegabah dalam bertindak, situasi pun akan semakin rumit. Alhasil, anak pun jadi sulit menerimanya.

Pasalnya, topik perceraian merupakan sesuatu yang sangat emosional untuk dibicarakan dan dialami oleh anak-anak. Kebahagiaan dan masa depan mereka terancam dari adanya peristiwa ini.

Lantas, agar tidak gegabah berbicara kepada anak tentang perceraian yang akan dihadapi, bagaimana cara mengomunikasikannya dengan tepat?

Dengarkan masukan dari dra. Astrid Regina Sapiie, seorang psikolog klinis dan CEO @dearastrid.id, melalui siniar (podcast) Anyaman Jiwa episode “Begini Caranya Memberitahu Anak-Anak Jika Orangtua Bercerai” di Spotify.

Perlu diketahui juga kalau episode ini tidak membenarkan tindak perceraian.

Mengapa Perceraian Ada?

Berdasarkan Undang-undang Nomor 1 Tahun 1974 tentang Perkawinan, disebutkan bahwa untuk dapat melakukan perceraian, pasangan harus memiliki cukup alasan, misalnya suami dan istri tidak akan rukun jika tetap melangsungkan kehidupan pernikahan.

Baca juga: Ajari Anak untuk Menerima Kegagalan

Banyak alasan dan faktor yang menyebabkan perceraian dapat terjadi. Misalnya, di Indonesia, menurut Statistik Indonesia 2022, yang dipublikasi oleh Badan Pusat Statistik (BPS), terdapat 13 faktor penyebab terjadinya perceraian, di antaranya karena perselisihan, masalah finansial/ekonomi, poligami, kekerasan dalam rumah tangga, hingga kawin paksa.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.