Kompas.com - 03/08/2022, 08:08 WIB
|
Editor Wisnubrata

KOMPAS.com - Makanan olahan atau ultra proses seperti kentang goreng atau burger memang menggoda selera.

Namun jika terlalu sering dikonsumsi, makanan olahan ini bisa meningkatkan risiko penyakit termasuk obesitas, gangguan jantung, diabetes dan kanker.

Studi terbaru mengungkapkan, mengonsumsi makanan ultra proses melebihi 20 persen dari asupan kalori harian dapat menyebabkan penurunan kognitif.

Penurunan kognitif itu terjadi di area otak yang terlibat dalam fungsi eksekutif --kemampuan untuk memproses informasi dan membuat keputusan.

Pria dan wanita yang makan makanan ultra proses memiliki tingkat penurunan kognitif 28 persen lebih cepat dan tingkat penurunan fungsi eksekutif 25 persen lebih cepat.

Hasil tersebut dibandingkan peserta yang makan makanan olahan lebih sedikit.

"Meskipun membutuhkan studi lebih lanjut, hasil baru ini relatif menarik dan menekankan peran penting nutrisi yang tepat dalam menjaga dan meningkatkan kesehatan otak dan mengurangi risiko penyakit otak seiring bertambahnya usia."

Demikian kata Rudy Tanzi, profesor neurologi di Harvard Medical School dan direktur unit penelitian genetika dan penuaan di Massachusetts General Hospital di Boston, AS. Dia tidak terlibat dalam studi ini.

Tanzi mengatakan, makanan ultra proses cenderung tinggi kadar gula, garam dan lemak.

"Semua itu memicu peradangan sistemik, yang mungkin menjadi ancaman paling utama terhadap penuaan di tubuh dan otak."

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.