Kompas.com - 23/10/2020, 21:35 WIB
. SHUTTERSTOCK.

KOMPAS.com - Menemukan darah di seprai setelah bercinta pastinya bisa menurunkan mood, meski beberapa orang mungkin menganggapnya sebagai hal yang wajar.

Asisten profesor Departemen Kesehatan Wanita di The Dell Medical School University of Texas, Amerika Serikat, Rachel Bowman, MD, memberikan penjelasan tentang fenomena ini.

Dia mengatakan, pendarahan selama atau setelah berhubungan seks yang tidak terkait dengan siklus menstruasi terjadi pada sekitar 6-10% persen perempuan. 

Baca juga: Vagina Kentut Saat Bercinta, Normalkah?

Penasaran kenapa?

Setidaknya ada enam alasan mengapa vagina mengalami pendarahan setelah berhubungan seks.

1. Adanya infeksi

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Klamidia, herpes genital, gonore, trikomoniasis, dan infeksi jamur adalah jenis-jenis infeksi menular seksual yang harus dihindari.

Infeksi ini bisa menyebabkan radang serviks, yang menyerang saluran antara vagina dan rahim.

Saat serviks meradang, penetrasi bisa menyebabkan iritasi dan kemungkinan pendarahan.

Kebanyakan infeksi menular seksual dapat dengan mudah diobati.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.