Kompas.com - 30/03/2021, 08:16 WIB
Diet air putih diyakini dapat membantu menurunkan berat badan dengan cepat. Sayangnya, pola diet ini memiliki sejumlah bahaya dan risiko kesehatan. FREEPIK/PRESSFOTODiet air putih diyakini dapat membantu menurunkan berat badan dengan cepat. Sayangnya, pola diet ini memiliki sejumlah bahaya dan risiko kesehatan.

KOMPAS.com - Water fasting atau diet air putih adalah tipe puasa yang membatasi semua makanan dan minuman, kecuali air putih.

Pola diet ini menjadi populer dalam beberapa tahun terakhir karena dianggap sebagai cara cepat menurunkan berat badan.

Kebanyakan pelaku diet air putih menjalankannya selama 24 hingga 72 jam. Namun, periode puasa tak boleh lebih dari itu tanpa pengawasan medis.

Menurut Healthline, manfaat diet puasa salah satunya meningkatkan autofagi.

Adapun autofagi adalah proses di mana tubuh akan rusak dan mendaur ulang bagian-bagian sel lama yang membahayakan.

Selain itu, diet air putih juga diyakini dapat membantu menurunkan tekanan darah, memperbaiki sensitivitas insulin, hingga mencegah risiko penyakit kronis.

Baca juga: Menurunkan Berat Badan Dengan Diet Air Putih, Amankah?

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Meski begitu, diet air putih memiliki sejumlah risiko dan potensi bahaya.

Berikut beberapa bahaya diet air putih dan risikonya:

1. Menghilangkan berat badan yang salah

Menjalankan diet air putih akan membuat seseorang cepat menurunkan berat badan karena membatasi asupan kalori.

Menurut penelitian, berat badan yang turun bisa berkisar 0,9 kilogram per hari, selama periode puasa 24 hingga 72 jam.

Sayangnya, kebanyakan berat yang hilang mungkin datang dari air, karbohidrat, dan bahkan massa otot.

Baca juga: Jangan Asal Diet Rendah Kalori, Ini Bahayanya

2. Menyebabkan dehidrasi

Ini mungkin terdengar aneh, mengingat para pelaku diet air putih hanya mengonsumsi air putih selama periode puasa.

Tapi, diet air putih terbukti dapat membuat seseorang dehidrasi.

Penyebabnya, sekitar 20-30 persen asupan cairan harian datang dari makanan yang kita makan.

Jika kita hanya minum jumlah air yang sama setiap harinya tanpa mengonsumsi makanan apapun, maka tubuh kita tidak akan mendapatkan asupan cairan yang cukup.

Beberapa gejala dehidrasi seperti pusing, mual, sakit kepala, sembelit, tekanan darah rendah, hingga produktivitas rendah.

Baca juga: 4 Komplikasi Dehidrasi yang Tak Layak Disepelekan

3. Mengalami hipotensi ortostatik

Hipotensi ortostatik adalah penurunan tekanan darah yang terjadi ketika kita tiba-tiba berdiri dan dapat menyebabkan pusing hingga berisiko pingsan.

Hipotensi ortostatik sering terjadi pada pelaku diet air putih.

Jika mengalami kondisi ini saat menjalani diet air putih, Anda mungkin perlu menghindari aktivitas yang membahayakan, seperti mengemudi atau mengoperasikan alat berat.

Pusing dan risiko pingsan bisa berujung pada kecelakaan. Jika Anda mengalami gejala-gejala ini selama diet air putih, mungkin pola diet itu tidak cocok buat Anda.

Baca juga: Bahayanya Kehilangan Massa Otot akibat Diet Ketat

4. Berpotensi memperparah kondisi kesehatan

Meskipun periode diet air putih relatif singkat, ada beberapa kondisi kesehatan yang dapat diperburuk oleh pola diet ini.

Orang dengan kondisi medis berikut tidak boleh diet air putih tanpa terlebih dahulu berkonsultasi dengan dokter:

  • Asam urat: diet air putih dapat meningkatkan produksi asam urat, faktor risiko serangan asam urat.
  • Diabetes: diet air putih dapat meningkatkan risiko efek samping yang merugikan bagi penderita diabetes tipe 1 dan tipe 2.
  • Gangguan makan: beberapa bukti menemukan bahwa diet air putih dapat memicu gangguan makan seperti bulimia, terutama pada remaja

Halaman:


Sumber Healthline
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.