Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 29/03/2022, 05:20 WIB

Bahayanya bagi kesehatan

Bahan kimia PFA biasanya dapat ditemukan dalam banyak produk peralatan masak antilengket, gaun dan gorden, telepon seluler, semikonduktor, pesawat komersial, dan kendaraan rendah emisi.

Bahan kimia ini juga digunakan untuk membuat karpet, pakaian, dan furnitur tahan terhadap noda, air, maupun minyak.

Menurut Agency for Toxic Substances and Disease Registry, PFA adalah bahan kimia yang dimiliki kebanyakan orang AS "dalam darah mereka", terutama asam sulfonat perfluorooctane (PFOS) dan asam perfluorooctanoic (PFOA),"

Dalam penyelidikan Consumer Reports, bahan kimia paling umum yang ditemukan dalam kemasan makanan yang diuji adalah PFOA, dengan PFOS berada di urutan kelima.

Selain dampak pada sistem kekebalan tubuh, Agency for Toxic Substances and Disease Registry mengatakan penelitian pada manusia dan hewan laboratorium telah menemukan dampak lainnya dari PFA.

Ada pun dampak itu meliputi peningkatan kadar kolesterol, perubahan enzim hati, risiko lebih tinggi terkena penyakit ginjal, kanker testis, pengurangan kecil dalam berat lahir bayi, dan risiko tambahan tekanan darah tinggi pada wanita hamil.

"PFA juga menyebabkan cacat lahir, perkembangan tertunda, dan kematian bayi baru lahir pada hewan laboratorium," kata badan tersebut.

Baca juga: Bahaya yang Mengintai Saat Buka Puasa dengan Makanan Cepat Saji

Ketika kelompok lingkungan dan masyarakat mulai memerhatikan dampak kesehatan dari bahan kimia, produsen mulai secara sukarela menghentikan penggunaan PFOS dan PFOA di AS.

Antara 1999 dan 2014, kadar PFOS dalam darah di AS telah menurun lebih dari 80 persen dan kadar PFOA dalam darah telah menurun lebih dari 60 persen.

Namun, karena PFOS dan PFOA dihapus dan diganti, orang mungkin terpapar PFA versi lain yang lebih baru dalam kemasan makanan, yang tampaknya diserap oleh makanan lebih mudah daripada versi yang lebih lama.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman Selanjutnya
Halaman:
Sumber CNN
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.